Oktober 28, 2012

# Kuliner # Rahasia Dapur Bunda

Hari ketiga diet raw juice

Alhamdulillah sudah memasuki hari ketiga minum jus sayuran dan buah dengan sadar hehhe. *lho emang kemarin pingsan apa?* Dan BABku pagi ini sudah keluar lagi. Sesuatu banget! soalnya biasanya kalau kemarin aku sudah BAB, biasanya besok atau lusa baru keluar lagi. Ih gak sehat banget ya!

BAB itu penting tau untuk kesehatan. Katanya, kecantikan dan kesehatan itu bermula dari perut lho! Nah, bener banget kalau ada yang ngomong, we are what we eat!

Hari ini, aku dan si kakak buat jus buah lagi. Untuk si kakak masih seperti kemarin, 2 buah apel, 1 buah jeruk sunkist, 2 buah tomat. Blender dan diminum tanpa diberi air dan gula. Lumayan dapet 2 gelas kecil.

Untuk aku sendiri, sisa 1 gelas kecil jus aku tambahi 1 buah apel dan 1 batang seledri besar (panjangnya sekitar 30 cm), 5 helai daun sawi hijau. Aku blender, cukup untuk 1 gelas besar.

Dari baunya sih sedapppp ... tapi begitu aku minum, rasa pedas sampai di lidah. Rasanya pahang karena mungkin ada seledri itu ya. Pedassss ...

Awalnya minum satu teguk, perut udah pengen muntah. Aku atur mindset supaya engga sampe muntah beneran. Aku minum seteguk-seteguk sampai target setengah gelas selesai. Alhamdulillah, akhirnya masuk juga. Habis itu, aku minum air banyak-banyak untuk menetralkan lidah hehhee

Masih ada sisa setengah nih? hmm ... buat ntar siang atau gimana ya? Ya udah deh, cobain ke si Abi aja hihihi ... setelah dirayu, alhamdulillah dia mau juga dan langsung abis dalam beberapa tegukan. Dia memang pemakan apa saja sih qiqiqi



Jangan lupa sarapan juga ya, kalau aku makan 1 jam setelah minum jus ini. Jadi aku minum dalam keadaan perut kosong :-)

3 komentar:

  1. aahh rupanya kita sama .. jadwal bab-nya suka beberapa hari sekali. kadang saya sampe ngerasa kayak kukang lho, mbak. pencernaannya bener2 efisien, semua diserap -_-"

    BalasHapus
  2. Aku gak kebayang seledri di jus :3

    Salam,
    Oca

    BalasHapus
  3. Rasanya pait pait gitu deh mbak ...

    BalasHapus

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @ceritaummi

Follow Us @tutiarien