Oktober 27, 2012

# aktivitas anak-anak # Buah Hati Bunda

Kakak Salma no O-tanjoubi

Kemarin pagi, umi akhirnya harus buat kue bolu spon cake lagi. Sebenernya sih malemnya dah buat, tapi bantat......(hiii..gemes deh.... sabar..sabar..bulan puasa nih...). Resepnya dah bener kok. Cuman mungkin emang umi kalo buat spon cake ditambah margarin dikit jadinya selalu saja....bantat....niatnya sih biar tambah enak gitu...malah kacau begitu......

Akhirnya, pagi-pagi abis shalat subuh gak tilawah dulu, jadwalnya diganti buat kue spon cake. Alhamdulillah dengan resep yang super sederhana. Jadi juga spon cake cantik....tapi dengan ukuran yang kecil. Karena telurnya dah minim sekali...cuman nyisa 3...ihik....

Ada apa sih Miiii sampe ngorbanin gak tilawah abis subuh........iya yah...kenapa sih?

Ini loh pengen nyenengin si Kakak Salma. Kue spon cake itu mo umi buat kue ulang tahunnya Kakak. Ceritanya tanggal 20 Oktober kemarin miladnya Kakak Salma.
Si Kakak dari sebulan yang lalu dah nagih aja,

" Umi, kakak no o-tanjoubi wa nani wo suru no? Umi, oishii keki tsukuru no?"
Saya bilang iya, nanti akan umi buatkan kue untuk dimakan bersama. Reaksinya luar biasa sekali, "yatta..yatta...kakak dan shafa jingkrak-jingkrak kesenengan. Umi emang jarang sekali buat kue-kue sekarang, apalagi yang dihias-hias. Dulu emang sering buat kue coklat, kesukaan umi dan anak-anak. Tapi sekarang kok dah gak mood yah buat kue2 begituan. Padahal buatnya cepet loh....gambare...gambare.....

Balik lagi ke Kakak, hari senin yang lalu dia sempet mendadak kena sakit panas. Paginya masih ke sekolah (hoikuen), Siangnya tiba-tiba Abinya anak2 nelpon kalo salma sakit dan minta saya siap2 ke dokter. Abi emang sayang banget sama anak pertamanya ini, sakit sedikit langsung panik.

Dirumah, selama sakit (Alhamdulillah hanya sehari saja panasnya), Salma ngeluh terus, ingin sekolah terus, karena sebentar lagi dia akan ulang tahun (anak2 dah ngerti loh, bahwa hari itu spesial...). Ingin ke sekolah karena pasti disana akan ada acara kecil2an, nyanyi bersama. Yang ulang tahun didaulat di depan sebagai putri, di kasih pin (salma dapet pin usagi dari kain flanel, lucu..warnanya pinku) dan dipakai seharian di sekolah. Dan dia ingin menjadi pusat perhatian semua orang.....! Akhirnya, walaupun masih harus minum obat, salma diperbolehkan masuk sekolah. (Heran juga, kalo lagi sehat anak2 (terutama salma) gak mau sekolah, alasannya pengen deket sama umi aja. Begitu sakit pengen sekolah...hihihihi..lucu yah....)

Balik lagi ke Umi nih...(gomen ne menclok-menclok...maklum senengnya loncat2...) Hari kamis umi cari bahan2 buat pelengkap kue cake. Pilihan umi ke Kamashin. Karena disana selain ada toko bahan makanan juga ada toko hyakuen shop. Bisa sekalian beli bahan untuk menghias rumah (persiapan lebaran), buku diary untuk salma (ini emang dah umi rencanakan beli buku diary buat salma, karena salma dah bisa nulis dikit2, romaji dan hiragana/katakana)..benernya bukan buku diary sih, buku yang lucu aja covernya, abis buku diary di hyakuen shop gak ada yang buat anak2 sebagai hadiah di usianya yang ke 5. Akhirnya dengan naik bisa dari rumah sampailah kami (umi dan syauqi) di kamashin. Satu setengah jam muter2, Alhamdulillah dapet juga yang mo dibeli, bahan hiasan rumah, buku diary (untuk umi, salma dan shafa), buku gambar, post card, whip cream dan coklat yang bentuknya pinsil. Pulangnya di jemput sama Abinya Syauqi. Abis dari situ jemput Salma dan shafa di hoikuen. Ternyata gak pulang kerumah. Abinya Salma ingin memenuhi janji juga. Kita belok ke Ondo Sushi, toko sushi di deket rumah. Akhirnya kita berbuka puasa disana.

Oiya, Salma memang sudah lama juga ingin sekali makan sushi. Setiap lewat dijalan itu, mesti nanya, kapan kita akan makan di Ondo Sushi. Abinya akhirnya menjanjikan pas Kakak ulang tahun saja. Begitu....
Alhamdulillah kamis malam itu semua merasa senang, tanoshiikatta .......yokatta ne.....salma chan..kata umi waktu itu.

Malemnya, abis shalat, umi gak langsung bobo, tapi buat kue dulu. Sambil nunggu kue jadi, umi juga bungkus buku diary salma dan shafa dengan kertas kado (shafa kalo gak dikasih juga bisa protes...). Walaupun mereka dah liat bukunya, kalo dibungkus pake kertas kado kan lebih menyenangkan.

Gak berapa lama kue pun  deki agari...jadi. Ditungguin sampai jadinya, eh...ternyata bantat...sedih deh..mana badan dah cape banget. Mata dah gak kuat lagi untuk menemani di dapur, padahal dah dibujuk2 untuk melek sebentar...aja). Syauqi pun sudah merengek minta mimi. Akhirnya yang terakhir ini yang gak bisa di tolak. Mimiin Syauqi dan zzzzzzzz ketiduran..bablas sampai subuh.

Pagi abis subuh, melanjutkan kerjaan yang tertunda, tadinya kalo kue dah jadi, pagi tinggal dihias aja barengan sama anak2. Yah..apa boleh buat...yoossss..gambare..begitu dalam hati umi...semangat..semangat...
Alhamdulillah jadi juga kuenya, buka jendela lebar2 biar udara dingin masuk. Biar cepet dingin. Ngocok whip cream sebentar juga. Alhamdulillah persiapannya dah selesai.

Jum'at pagi, semua sibuk...tapi senang karena bisa menghias kue bersama-sama.
Kue yang sudah dipotong dua membulat, salah satu sisinya di olesi ichigo jam dan sedikit buah2an kaleng. Abis itu di tutup whip cream. Di jadiin satu, di tutup lagi dengan whip cream sampai tertutup rata. Jadi putih semua kuenya. Abis itu di kasih tulisan2 dengan pinsil coklat. Alhamdulillah sedikit bersitegang dengan kakak soal desain kue, tapi hasilnya...ruarrrr biasa. Cantik....
"umi kuenya disimpan dulu yah. Nanti sore kita makan bersama" begitu kata kakak salma. Dia emang belum bisa berpuasa, tapi kakak sudah tahu kalo saat ini bulan puasa. Jadi makannya nanti sore habis pulang dari hoikuen.

*******************

Saat makan kue pun datang. Tapi anak2 belum juga kelihatan pulang....umi nya dah gelisah nih...dah pengen banget makan kue enak...hehehehe....kebetulan ada Ana (seorang mahasiswa yang baru datang di Udai). Bisa sekalian nyicipin kue buatan umi.
Akhirnya anak2 dan Abinya pun pulang. Kue yang dari pagi tersimpan rapi dikeluarkan dari lemari pendingin.

Abis di jepret sana-sini, akhirnya kue pun di potong. Loh...kok keras gini sih....dengan susah payah umi motong spon cake itu. Pas mo diambil, kok susah banget, lengket di dasar tatakan kuenya....
Dengan sedikit di paksa, akhirnya.....ciung....kue melayang ke luar, jatuh di tatami....hehehehe... dengan nahan malu.....umi sajikan kue2 itu buat Abi, salma, shafa dan Ana. Oishii desu kedo.....chotto katai ne.....enak sebenernya tapi sedikit keras....kata umi ke Ana....hehehe..
kata Ana, iya..anggap aja makan es cream....gubraks.....

Sayang juga yah kuenya keras...hihihihi....karena pengen whip creamnya gak leleh kuenya umi simpan di retoko/frozen....hasilnya...yah jadi keras dong umi....

Alhamdulillah..sedikit2 mulai cair dan anak2 juga bisa makan dengan nyaman. Shafa dan Salma beberapa kali bilang "umi, oishii..okawari..." senengnya....jadi semangat lagi nih bikin2 kue. InsyaAllah yah nak....umi akan buat lagi lain kali, langsung bisa kita makan bersama-sama. Gak nunggu dingin lagi.....


Utsunomiya, 21 Oktober 2006






Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @ceritaummi

Follow Us @tutiarien