Oktober 27, 2012

# curhat bunda

KEBAHAGIAAN HIDUP : UMUR YANG BAROKAH


Beberapa hari yang lalu, Aku mendapat kiriman email otomatis dari “Causes”. Salah satu application di facebook yang kuikuti. Walaupun hanya sekali saja ikut dalam diskusinya waktu itu, tetapi mereka secara otomatis me-link tanggal lahirku dalam aplikasinya.
“April 19 is coming up. Happy (Almost) Birthday! with a Birthday Wish your friends can give in honor of your special day”.
Begitu isi emailnya. Sebetulnya masih ada beberapa bait kalimat yang sengaja kupangkas. Karena aku kira kankenai, tidak ada hubungannya dan tidak perlu disampaikan di sini.


Beberapa waktu yang lalu akupun pernah membaca status seorang kakak sepupu di wall facebooknya. Seperti mengingatkanku akan berkurangnya satu tahun umurku yang semakin dekat.
Sharing bagi mereka yg merayakan ULTAH nya:
ulang tahun berarti berkurang jatah umur setahun
makin sedikit sisa umur
makin dekat ke akhir
makin dekat waktu utk kembali
RENUNGKANLAH.........
Sesaat aku termenung, tercenung meresapi kata demi kata yang tercetak dengan jelas dilayar kaca monitor. Ulang tahun, milad, birthday dan sejenisnya, sebentar lagi menghampiriku di bulan ini. Tahun ini  usia ku bertambah satu. Oohh bukan…bukan…tetapi berkurang satu. Ya..usia yang bertambah berarti berkuranglah masa “kontrak” kehidupanku di dunia ini.
Entahlah apakah aku harus berbahagia atau bersedih. Bagi orang dewasa mungkin milad bukan berarti hal yang menggembirakan. Walaupun pada kenyataannya pada kanak-kanak hari inilah yang ditunggu-tunggunya untuk meluapkan kebahagiaan bahwa dia mulai pintar, tumbuh dan berkembang dengan sehat. Juga Kebahagiaan bagi kedua orangtuanya. Biasanya nasi kuning dan doa bersama akan menambah khusyu selamatan hari lahir mereka. Malah ada anak yang menunggu kue tart buatan ibu atau beli di kedai untuk melengkapi kebahagiaan mereka. Tanda bahwa mereka berulang tahun hari itu.
Yang pasti pada hari itu do’a dari suami, anak, orangtua, handai taulan, kerabat dan teman-teman akan mengalir bak air syurga yang menyejukkan sanubari. Memberikan spirit dalam menghadapi kehidupan, dengan penuh cinta dan kasih sayang. Memompa semangat dalam beramal dalam sisa usia yang mudah-mudahan barakoh.
Ya, aku ingat seorang guruku pernah mengatakan bahwa kebahagiaan hidup seseorang tidak diukur dari hartanya yang banyak, anak yang banyak, ilmu pengetahuan yang banyak. Tetapi umur yang penuh keberkahan.
Menurut Aa Gym ada 7 tanda kebahagiaan hidup. Selalu bersyukur kepada Allah SWT, memiliki pendamping hidup sholih dan sholihah, memiliki anak yang sholih (sholihah), memiliki harta yang berkah, tidak memiliki hutang, ilmunya bermanfaat dan umurnya berkah.
Umur yang barokah tidak sama dengan usia yang panjang. Salah satu ciri umur yang barokah adalah tiap detik waktunya sangat berharga dan tidak ada yang sia-sia. Usianya banyak digunakan untuk beribadah pada Allah SWT, beramal dan berdakwah. Menebarkan manfaat kepada siapa saja. Bergaul dengan orang-orang yang sholih. Tidak ada waktu baginya kecuali amal, amal dan amal.
Ya Allah…Berikanlah aku keberkahan, kebaikan dan keselamatan dalam hidup ini. Dan senantiasa bersyukur atas segala nikmat-Mu. Dan tak jemu menebarkan semangat kebaikan agar umurku berkah dan bermanfaat.
“Rabbana athina fiddunya hasanah wa fil akhiroti hasanah. Waqina adzabannar” Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan di akhirat. Dan peliharalah kami dari siksa api neraka. (QS Al baqoroh : 201).
Wallahu’alam bishowab
Johor, 17 April 2011
By : Ummusalma (sri.widiyastuti@gmail.com)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @ceritaummi

Follow Us @tutiarien