Mei 31, 2013

# Lomba PBA # Resensi

[Lomba Resensi] Monster Kawai (Monster Lucu)

Monster Merah Jambu By Dian Kristiani

Judul : Monster Merah Jambu
Penulis: Dian Kristiani
Ilustrator: Riska Puspita Sari
Penerbit: Anak Kita
Terbit: Mei 2012
Tebal: 96 Halaman
Harga:
Ukuran: 280x210 mm









Huuuu ... huuu ... haaaa .... 
siapa tuh siapa tuh? 
makhluk berbulu, 
bulu warna merah jambu, 
dia menggeram, 
dia menyeringai, 
siapa tuh siapa tuh? 
Dia monster merah jambu

Itulah penggalan asyik lagu Monster Merah Jambu (MMJ) yang saya dengarkan sambil meresensi buku dongengnya Dian Kristiani. Sementara balita saya, Sarah (2 tahun) menggoyangkan badannya ke kiri dan kanan sambil membawa buku favoritnya ini. Kakaknya Sofi menunjuk-nunjuk, "Ini lagu buku ini. Bang-bang dengerin deh!" hahhaa semua heboh.

Ketika berniat membeli buku Monster merah jambunya, saya menunjukan cover yang cute ini kepada anak-anak saya. Reaksi pertama yang sudah saya duga sebelumnya adalah, "KAWAI!" seru anak-anak. Kawai dalam bahasa Jepang, lucu. Yup, cover dongeng MMJ ini memang menarik, eye catching dan kawai.

Buku ini memang istimewa banget. Baru saja keluar dari sampul cokelat, langsung jadi pusat perhatian Shofi. Dibolak-balik melihat gambarnya, terus dia coret-coret sesuai bentuk gambar yang ada di cover. 


gambar monster pinku shofi dibalik cover

Buku dongeng MMJ memang telah mencuri hati anak-anak saya, dari usia 2 tahun sampai 12 tahun. Kisah yang menjadi favorit anak-anak saya adalah Monster Merah Jambu (hal 45). Monster berbulu merah jambu, lucu. Anak-anak tidak ada yang takut pada monster ini Justru sebaliknya malah ingin mengusap bulunya, menimang-nimangnya seperti boneka dan menjadikan peliharaan! Malah ada salah satu anak saya yang bilang ingin dibuatkan bonekanya!

Selain MMJ, ada 29 dongeng lainnya yang seru. Sesuai blurb pada bagian belakang buku, semua dongeng menarik dan asyik!

Buku ini sudah dibaca berkali-kali.  Sampai saya kesulitan sekali meski sekadar memotret buku ini. Karena si tengah sering menyembunyikannya di bawah selimutnya. Atau protes Sarah saat melihat buku ini ada di tangan saya. Saking seringnya dibaca, anak-anak saya juga hafal mana ilustrasi yang dirasa aneh.

Misalnya, di kisah Raksasa Kentut (hal. 48) diceritakan raksasa itu kentut dan menimbulkan angin puting beliung, sapi, kambing dan ayam pun ikut terbang. Mana binatang-binatang itu? tanya anak-anak.  Kemudian dikisah Tas Nyonya Prita (hal.62) dikisahkan tas itu lusuh, tetapi di gambar malah cantik dan bersih. Akhirnya saya terangkan pada mereka, tas itu lusuh tetapi karena tidak sedih jadi cantik.

Selain itu, dibeberapa cerita, teks menabrak gambar. Meski tidak mengganggu saat membacanya, tetapi membuat gambar tidak terlihat sempurna (hal 31). Mungkin karena cerita itu sudah mau habis, sayang untuk menambah halaman lagi. Dan di perutnya monster merah jambu (hal 48). Sebenarnya bisa saja monsternya digambar kecil dan disampingnya teks. Dengan demikian malah lebih nyaman membacanya dan mungkin bisa mengurangi protes dari mulut-mulut kecil.

Saya mencoba memahami, memang tidak mudah menyatukan sebuah ide. Dan jika ada kesalahan-kesalahan tersebut, bisa dikatakan wajar karena dikerjakan oleh dua orang yang tidak berada di satu meja.

Saya salut dengan karya-karya cerita anak Dian Kristiani, menganak  dan mengerti  keinginan anak-anak. Sehingga bisa menghasilkan karya yang sarat pesan-pesan moral tanpa menggurui dan lebih banyak menghibur.

Setelah lagu MMJ, saya akan tetap setia menunggu boneka MMJ. Who knows?

Gambar shofi: Monster Merah Jambu



*Resensi ini diikutkan dalam "Lomba Resensi Buky Anak" yang diselenggarakan dalam rangka meramaikan ulang tahu ke-3:


Forum Penulis Bacaan Anak

6 komentar:

  1. Berbunga-bunga membaca resensi ini ^^

    Maafkan untuk ketidaksinkronan ilustrasi dan ceritanya ya. Ini pengalaman pertamaku + Anak Kita + ilustrator dalam bekerjasama.
    Mungkin benar, kurang koordinasi. Tau-tau sudah jadi hihihi.

    Aih, tapi tetap senang karena cerita-cerita di buku ini disukai anak2 :))

    Daaaan, Shofi keren! Kalau udah gede mau jadi illustrator buku Ummi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak ada yang perlu dimaafkan, tahan dulu sampai lebaran ya hahhaa ... eh beneran lho momi, ya kan katanya engga ada naskah yang tidak retak, jadi wajar aja kali kalau ada yang masih kurang-kurang mah heuheu *lirik naskah saya yang acak kadut :-p

      Momih Dian Kristiani selamat ya, menurut saya, salah satu keberhasilan seorang penulis adalah menciptakan sebuah buku yang menjadi favorit anak, tidur dikelonin, main diajak, diumpetin supaya yang lain engga baca *karena kalau udah pindah tangan susah ngelacaknya* mpe itu buku lecek bin kumal. Juga saat anak melalui ilustrasinya dia berimajinasi membuat gambar yang mirip yang ada di dalam buku itu. Karena kata pakarnya sih, komunikasi seorang anak itu sebelum dia bisa membaca adalah lewat gambar. Tuh, kan saking sukanya sama MMJ Shofi menggambar terus tuh monster pinku hehhe

      Dan itu hanya saya lihat di MMJ, keren deh ^_^

      Hapus
  2. keliatannya bukunya bagus. Sy pengen beli, ah. Anak2 sy suka buku yg banyak ilustrasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mbak Myra, dibeli ... di beli hehhehe

      Hapus
  3. Cute banget ya covernya, jadi inget film monster inc, kebayang deh serunya buku ini, cari ahh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya cute banget, mpe anak saya mah pengen ngegendong katanya heuheu

      Hapus

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @ceritaummi

Follow Us @tutiarien