Skip to main content

Memaafkan Ciri Keindahan Jiwa

Malam itu kami berpisah. Aku tenggelam dalam pelukan sahabatku, yang memang bertubuh besar. Hangat menjalar di seluruh tubuh ini, menerima pelukan empati darinya. Tanda dia berduka juga atas kesedihan yang sedang aku alami. ‘Ishbir ya Ukhti” bisiknya….entah apa yang bergejolak dalam dada ini mendengar bisikannya yang lembut. Aku hanya diam. Gamang.

Seperti biasa sore itu kami bertemu untuk pertemuan pekanan. Pekanan yang selalu kami tunggu. Sebuah komunitas kecil terdiri dari ibu-ibu produktif yang cerdas dan dinamis. Setiap pekan kami merasakan “energi” yang besar sekembali dari pertemuan. Rasanya tidak ingin melewatkan satu pekan pun untuk tidak menghadirinya.

Tapi ada yang berbeda pada pekan ini. Aku dihadapkan pada kenyataan, salah satu anggota mengundurkan diri dari komunitas kami.  Mungkin bagi sebagian orang ini hal yang biasa saja. Ada pertemuan pasti ada perpisahan. Tapi tidak menurutku. Aku sangat menyayangkan sekali pengunduran dirinya yang mendadak. Tanpa penjelasan. Tanpa ucapan selamat tinggal. Hanya sebaris kata perpisahan yang jelas terbaca dilayar HP masing-masing kawan.

Ah…ada apa sahabat? Mengapa engkau menyimpan misteri ini sendirian? Adakah galau dalam dadamu sehingga engkau lebih memilih untuk meninggalkan apa yang telah kita bangun bersama?

Kamipun berinisiatif untuk mengevaluasi apa yang telah dilakukan selama ini. Muhasabah diri masing-masing. Mencari dalam kegelapan apa yang menjadi penyebab seorang sahabat meninggalkan kami. Dan saling memaafkan.

Episode kehidupan layaknya sebuah drama kehidupan dialam nyata. Alur ceritanya dinamis dan senantiasa penuh intrik dan konflik. Bibit dari konflik biasanya datang dari kelemahan jiwa manusia yang penuh dengan kekhilafan. Saling memaafkan dengan hati lapang adalah sebagian dari solusi konflik yang biasa terjadi. Berikutnya adalah tetap menjaga tali silaturahim sehingga tidak putus tali persahabatan.

Bukankah ada seorang sahabat yang dijamin masuk surga karena selalu memaafkan kesalahan yang telah diperbuat oleh orang-orang kepadanya setiap sebelum tidur?

Orang yang berjiwa besar adalah orang yang mampu memaafkan kesalahan orang lain walaupun betapa sakit hati ketika kesalahan itu dilakukan ke atas dirinya karena menyadari bahwa memaafkan juga meraih kasih sayang Allah SWT. Bukankah Allah memiliki nama "Al-Afuwwu" - Maha Pemaaf-, maka ketika kita memaafkan kesalahan orang lain kita sedang berusaha mendekatkan diri dengan Sang Maha Pemaaf!

Kata-kata bijak ini menurutku baik sekali menjadi bahan muhasabah diri :“Ada banyak bibit di dalam diri manusia. Ada bibit kebodohan, keserakahan, kemarahan, iri hati, dendam. Ada juga bibit kesabaran, kasih sayang, cinta, memaafkan, persahabatan. Pertanyaan berikutnya, bibit-bibit mana yang kita sirami setiap harinya?.”

Allahu ya Rahman, penuhilah hati-hati ini dengan cinta karena Engkau. Himpunlah kami termasuk dalam 70.000 orang yang dijamin Allah masuk dalam surga tanpa dihisab karena saling memaafkan dan gemar bermuhasabah.


Johor , 30 maret 2011

Comments

Popular posts from this blog

Haa...Hamil lagi?!!

Hamil dan melahirkan, merupakan anugerah terbesar dan terindah dari Allah bagi seorang wanita menikah. Semasa masih gadis dan menjelang menikah, aku merasa takut tidak bisa hamil dan memiliki anak. Rasanya aku tidak akan pernah merasakan kebahagiaan berumah tangga. Apalagi usiaku disaat menikah usia yang sudah hampir lewat masa subur, 27 tahun. Ketakutan yang sangat beralasan sekali menurutku.

Alhamdulillah ketakutan itu tidak menjadi kenyataan. Lepas pernikahan kami di bulan Januari 2001, bulan Februari aku dinyatakan positif hamil. “Alhamdulillah”. Itu kata pertama yang keluar dari mulutku saat itu ketika mengetahui test packmenunjukan 2 strip biru. Senang? Tentu saja!! Kalau tidak malu, mungkin saat itu aku akan meloncat-loncat seperti anak kecil mendapatkan balon. Begitu juga dengan suami, dia langsung mengabari kedua orangtuanya. Diusia pernikahan kami yang baru berumur sebulan, aku hamil. Dari mulai saat itu suamiku menjagaku bak seorang putri, bagaikan gelas yang mudah pecah. Rap…

Benarkah Ibu Rumah Tangga Rentan Stress?

Hai Moms, apa kabar? Apa benar Mom, ibu rumah tangga lebih rentan stress? Kalau menurut Moms bagaimana?

Pertanyaan ini menggelayut terus di dalam benak saya. Pasalnya, beberapa minggu yang lalu, ada seorang kawan curhat. Begini curhatnya.
"Temenku itu sudah sering banget aku bantuin, Umm. Dari mulai ngasih nasehat, ngasih pinjem uang, ngasih motivasi biar dia ada kegiatan, biar dia punya penghasilan tapi ya gitu, deh. Mana utang dia dimana-mana. Jadi pernah pinjam uang dari aku, untuk membayar utang di tempat lain. Bener-bener gali lobang tutup loban Gimana enggak nyesek, coba!" katanya dengan wajah hampir menangis.
Saya mencoba memahami perasaaannya, meskipun saya jadi gundah juga mendengar curhatannya.
"Temenku itu stress. Pernah juga dia mencoba bunuh diri. Alhamdulillah bisa digagalkan. Makanya, aku takut, kalau enggak bantuin dia, dia berbuat nekat lagi kayak waktu itu."
Oh, My God! sampai mau bunuh diri?!
"Terus gimana? kamu akhirnya bantu apa?"  &…

Cara Manis Menghidupkan Kembali Tradisi Makan Bersama Keluarga

Hai, Moms, apa kabar? Semoga semua dalam keadaan sehat wal afiat yaa ...
Moms, beberapa waktu lalu, saya membaca sebuah artikel yang mengatakan bahwa, sekarang, makan bersama keluarga di meja makan itu sudah semakin ditinggalkan. Paling banter, kalau makan bersama pas buka puasa bersama, itu pun awal-awal aja. Habis itu, makan se-enjoynya aja gitu. Dimana-mana. Di depan tivi, di ruang tamu. atau di tempat yang anak-anak suka.

Lah, kok bener juga ya itu artikel. Sebab saya juga meraasakannya akhir-akhir ini, anak -anak abis makan, udahlah gak disimpen lagi di tempat cuci piring, eh dimana-mana ada piring, pula! grrr ...

Menurut artikel itu, dewasa ini, makan di meja makan menjadi pemandangan langka di dalam rumah. Padahal, banyak manfaat yang bisa didapatkan ketika kita bisa makan bersama di meja makan, salah satunya adalah mengeratkan hubungan antar anggota keluarga. Bagi anak, dia belajar memahami isyarat-isyarat sosial. Anak belajar melalui pengalaman makan bersama keluarga dan hal…