Skip to main content

Main Layangan, Asyik!

Berbicara tentang permainan masa kecil, memang selalunya mengasyikan. Selain membuat saya menjadi asyik mengobrak abrik laci-laci memori, hal ini juga membuat perasaan saya bahagia. Jadi senyum-senyum sendiri mengingat betapa "bandel"nya saya dulu waktu masih kecil. 

Hm... sepertinya semua permainan tradisional sudah pernah saya mainkan. Sebut saja main karet, main layangan, main dampu, main gala asin, main cingboy, main petak umpet sampe ngumpet di pohon atau kandang kambing juga pernah, main beklen, main congklak, main ular naga, main ular tangga, main pasar-pasaran, sampai menggiring ban bekas pake tangan semuanya pernah.

Main layangan adalah salah satu permainan  favourite saya. Meski gagal terus menerbangkan layangan, tapi saya suka sekali dengan permainan ini. Apalagi kalau ada layangan putus, uh seneng banget ngejar-ngejarnya heuheu

Dulu, sepertinya semua permainan bisa dimainkan oleh anak perempuan dan anak laki-laki. Tidak terbatas gender. Jadi kita mainnya bareng-bareng gitu. Pokoknya seneng banget deh. Ga ada yang namanya bully si ini atau si itu. Semua mau main bareng. Dan hampir semua permainan sudah saya perkenalkan kepada anak-anak saya. 

Nah, tahun lalu, saya dan anak anak berkesempatan mudik ke Bogor, anak lakilaki saya merengek minta dibelikan layangan. Pasalnya dia melihat anak tetangga saya bermain layangan. Saya pun bertanya pada anak itu, membeli layangan di mana? Anak itu menjawab, layangan itu enggak beli tetapi dari hasil ngejar layangan.

Ya ampun, ternyata susah juga beli layangan pada zaman sekarang ya. Kalau dulu, tukang layangan itu ada di mana-mana. Semua orang menjual layang-layang. Apakah karena sekarang layang-layang kurang peminatnya? wallahu'alam.

Kata anak itu, ada penjual layangan tapi jauh. Saya berusaha menanyakan, jauhnya itu di mana? Dia malah enggak tau harus menerangkannya bagaimana. Ya sudahlah. Ayahnya sudah mencoba membuatkan dari kertas yang ada. Tapi sayang, layangan itu tidak bisa terbang. Mungkin karena kurang ringan atau bagaimana.

Alhamdulillah, setelah jalan-jalan ke Lampung, justru di sana saya menemukan penjual layangan. Tapi bukan layangan kertas. Layangan hias yang terbuat dari kain terpal. Betapa anak saya amat senang karenanya. Ia bisa bermain layangan.


layang-layang kelelawar.docpri


Si Abang dan adiknya bermain layng-layang bersama di rumah Aki. Senangnya amat sangat senang. Ayahnya mengajarkan mereka bagaimana menerbangkan layang-layang itu. Dalam permainan layang-layang mereka belajar tentang kerjasama, belajar tentang artinya menahan, menarik dan mengulur, sebuah proses yang perlu kesabaran tinggi agar tercapai tujuan, layang-layang terbang tinggi dan stabil di angkasa. 


Abang dan adik bermain layangan docpri

Setelah bermain layang-layang, si adik dengan bahagianya membuat sebuah gambar, tentang asyiknya bermain layang-layang di tanah lapang. Ini adalah pengalaman berharga mereka. Saat kembali ke Malaysia, layang-layang mereka pun dibawa serta. 

Senangnya main layang-layang dalam gambar. docpri

Karena layang-layang bahannya dari kain, layang-layang ini awet. Bisa dipakai sampai bila-bila masa :-) harganya pun cukup terjangkau, satu layang-layang IDR25000. Waktu itu saya beli tiga warna. Hitam. kuning dan merah. 



Layangan di Pantai Desaru. docpri

Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa







Comments

  1. Main layangan suka gak naek naek deh.. Haha..

    ReplyDelete
  2. Memang seru main layang2. Tapi deg2an juga pas terbangnya udah tinggi dan langit bertiup kencang. Takut putus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya apalagi kalau main dekat tiang listrik ya, bisa nyangkut di mana-mana :D

      Delete
  3. Jadi terkenang masa kecil nih.. Dulu itu aku suka banget main layang2.. Tetapi gak bisa menerbangkan layang2 tsb sampe tinggi..selalu aja nyangkut di pepohonan atap atau rumah.. Dulu itu aku agak tomboy, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhee sama mbak ... saya juga begitu, seneng aja mainnya ya meski enggak naik naik berasa banget tantangannya ya :D

      Delete
  4. Seruuuu main layangan di masa lalu

    Kalau sekarang, lahan makin terbatas, anak2 mainan layangannya di jalan, malah membahayakan pengendara hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul betul ... makanya tukang layangan juga jadi langka ya, karena enggak ada yang beli, kumaha atuh?

      sayang ya ...

      Delete
  5. Dulu waktu kakak lelaki saya bermain layang2 saya selalu ikutan ,tapi hqnya duduk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi asyik yaa .. kakaknya manis banget mau diikutin sama adiknya hehhe

      Delete
  6. Bahagianya masa kecil Mak. Mirip mak dg saat saya kecil. Saya juga main sama kambing. Ha ..ha...ditugasi kasih minum kambing dan kadang ikut ke hutan menggembalakan kambing. ooo lalala...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa kecil yang bahagia ya ... alhamdulillah .. :-)

      Delete
  7. salah satu kegemaran saya masih kecil lihatin orang maen layangan . main ngak pernah krn ngak bisa hehehehe

    ReplyDelete
  8. aku malu kalau main layangan di lapangan, biasanay diatas gendteng rumah sendiri hahaha bandel ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ... engga kok mak, sama dengan saya, mainnya suka di genteng, lebih aman dari gangguan :D

      Delete
  9. Kalo yang dari kertas jaman dulu paling 100 perak yaa hihihi kalo gak punya duit, bikin sendiri deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rasa-rasanya permainan zaman dulu itu murah dan bikin kita kreatif yaa ...

      Delete
  10. Ingin ikut giveaway-nya juga. Ternyata sudah lama lewat tanggal mainnya

    ReplyDelete
  11. aku juga dulu suka main layangan jhahahaha

    salam
    riby

    ReplyDelete
  12. Aku waktu kecil keling karena suka main layangan, padahal perempuan, hahahaha.

    Salam,
    Rava.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @tutiarien

Popular posts from this blog

Haa...Hamil lagi?!!

Hamil dan melahirkan, merupakan anugerah terbesar dan terindah dari Allah bagi seorang wanita menikah. Semasa masih gadis dan menjelang menikah, aku merasa takut tidak bisa hamil dan memiliki anak. Rasanya aku tidak akan pernah merasakan kebahagiaan berumah tangga. Apalagi usiaku disaat menikah usia yang sudah hampir lewat masa subur, 27 tahun. Ketakutan yang sangat beralasan sekali menurutku.

Alhamdulillah ketakutan itu tidak menjadi kenyataan. Lepas pernikahan kami di bulan Januari 2001, bulan Februari aku dinyatakan positif hamil. “Alhamdulillah”. Itu kata pertama yang keluar dari mulutku saat itu ketika mengetahui test packmenunjukan 2 strip biru. Senang? Tentu saja!! Kalau tidak malu, mungkin saat itu aku akan meloncat-loncat seperti anak kecil mendapatkan balon. Begitu juga dengan suami, dia langsung mengabari kedua orangtuanya. Diusia pernikahan kami yang baru berumur sebulan, aku hamil. Dari mulai saat itu suamiku menjagaku bak seorang putri, bagaikan gelas yang mudah pecah. Rap…

Benarkah Ibu Rumah Tangga Rentan Stress?

Hai Moms, apa kabar? Apa benar Mom, ibu rumah tangga lebih rentan stress? Kalau menurut Moms bagaimana?

Pertanyaan ini menggelayut terus di dalam benak saya. Pasalnya, beberapa minggu yang lalu, ada seorang kawan curhat. Begini curhatnya.
"Temenku itu sudah sering banget aku bantuin, Umm. Dari mulai ngasih nasehat, ngasih pinjem uang, ngasih motivasi biar dia ada kegiatan, biar dia punya penghasilan tapi ya gitu, deh. Mana utang dia dimana-mana. Jadi pernah pinjam uang dari aku, untuk membayar utang di tempat lain. Bener-bener gali lobang tutup loban Gimana enggak nyesek, coba!" katanya dengan wajah hampir menangis.
Saya mencoba memahami perasaaannya, meskipun saya jadi gundah juga mendengar curhatannya.
"Temenku itu stress. Pernah juga dia mencoba bunuh diri. Alhamdulillah bisa digagalkan. Makanya, aku takut, kalau enggak bantuin dia, dia berbuat nekat lagi kayak waktu itu."
Oh, My God! sampai mau bunuh diri?!
"Terus gimana? kamu akhirnya bantu apa?"  &…

Cara Manis Menghidupkan Kembali Tradisi Makan Bersama Keluarga

Hai, Moms, apa kabar? Semoga semua dalam keadaan sehat wal afiat yaa ...
Moms, beberapa waktu lalu, saya membaca sebuah artikel yang mengatakan bahwa, sekarang, makan bersama keluarga di meja makan itu sudah semakin ditinggalkan. Paling banter, kalau makan bersama pas buka puasa bersama, itu pun awal-awal aja. Habis itu, makan se-enjoynya aja gitu. Dimana-mana. Di depan tivi, di ruang tamu. atau di tempat yang anak-anak suka.

Lah, kok bener juga ya itu artikel. Sebab saya juga meraasakannya akhir-akhir ini, anak -anak abis makan, udahlah gak disimpen lagi di tempat cuci piring, eh dimana-mana ada piring, pula! grrr ...

Menurut artikel itu, dewasa ini, makan di meja makan menjadi pemandangan langka di dalam rumah. Padahal, banyak manfaat yang bisa didapatkan ketika kita bisa makan bersama di meja makan, salah satunya adalah mengeratkan hubungan antar anggota keluarga. Bagi anak, dia belajar memahami isyarat-isyarat sosial. Anak belajar melalui pengalaman makan bersama keluarga dan hal…