May 17, 2017

Hamil dan melahirkan di usia pertengahan, sudah barang tentu sama bahagianya dengan hamil dan melahirkan di usia muda. Ya kan? Siapa yang tak berbahagia karena akan hadir seorang bayi mungil lucu di tengah keluarga.

Saya saat hamil 5 bulan dan setelah dede S6 lahir

Hanya saja, tentu ada kekuatiran di dalam hati mengetahui hamil lagi di usia 40 tahun. Usia yang memiliki resiko tinggi. 

Demikian juga dengan saya. Ketika saya mengetahui hamil lagi, seneng juga takut! Seneng, Alhamdulillah Allah masih memberikan kepercayaan kepada saya hamil di usia 43 tahun. Deg degan mengetahui fakta, ibu meninggal di Indonesia masih tergolong tinggi. Jadilah, Perasaan nano nano banget deh.

Yah ga nyangka banget emak emak tuwir eh hamil lagi. Jadi ceritany suami saya yang memang kekeuh pengen punya anak banyak. Anak saya udah banyak sih. Ada 5 orang anak yang lucu dan menggemaskan melengkapi keluarga kecil saya. Perempuan 4 dan lelaki 1 orang. Nah suamiku kekeuh pengen punya anak laki laki satu lagi aja.
"Buat temen si Abang" begitu katanya.

Demi menyenangkan hatinya, saya sih sebagai istri manut aja. Lagi pula memang saya ga pake KB apa apa. Cuma disiplin aja suami yang pakai "sarung". Setelah anak kelima selesai masa penyapihan saya dan suami benar benar terjun bebas. Demi promil anak ke enam hehhe

Ditunggu hingga si bungsu berusia 5 tahun, ga juga hamil. Saya sudah menyerah. Pasrah. Apalagi pas tahun 2016 kami harus kembali ke Indonesia setelah masa kerja suami di Malaysia selesai. Saya sudah tidak memikirkan promil lagi. Sudah sibuk dengan packing pindahan dari Malaysia ke Indonesia. Capek banget! Kebayang kan. Dari dua koper jadi 10 koper hahaha belum buangin barang yang ga ada yang mau. Jualin barang, kayak kulkas, meja makan, tempat tidur dll barang barang yang ga mungkin dibawa ke Indonesia. Dan akhirnya tanggal 2 Mei 2016 saya dan keluarga pulang ke Indonesia. Senang dan sedih campur jadi satu. Ya gitu deh. Pasti kan ada perjumpaan pasti ada perpisahan. Heuheu 

Pulang ke Bogor, mulai kerasa capeknya. Puncaknya saat puasa bulan Ramadhan tahun lalu. Kok saya mual dan cepat capek. Padahal biasanya enggak. Saya curiga magh. Tapi saya kan ga punya penyakit magh. Saya mencoba bersabar. Semoga mualnya hanya adaptasi puasa di Bogor saja hehehe lebay banget mak ...

Ditunggu .. Lho kok tidak sembuh juga. Masih mual dan puyeng. Lho kok haidh ga kunjunh datang. Akhirnya saya coba cek urin sendiri. Penasaran juga sih. Ini kenapa? Eh ternyata garis dua. Oalahh ... Ga ditunggu malah hamil. Inilah mungkin yang namanya pasrah. Berserah diri atas segala kehendak Allah. Siapa yang paling bahagia mendengar kabar kehamilan saya? Suami hehhe anak anak yang nomor 3 sampai yang bungsu sih welcome banget. Yang nomor 1 dan 2, komentarnya. NO! 

Alhamdulillah ala kulli hal. Saya menikmati proses hamil di usia pertengahan ini. Iya usia pertengahan. Kan maksimal usia orang indonesia sekarang katanya 80 tahun ya. Nah usia pertengahannya tentu usia 40 tahun. Eh sstt ... Kalau pernah kaka saya bilang, dia udah dimasukin dalam daftar lansia sebab berusia 45 tahun. Lha saya berarti masuk lansia dong ya xixixi

Alhamdulillah juga dalam keadaan hamil suami masih memperbolehkan saya beraktifitas. Yang paling berkesan itu boleh hadir dalam acaranya kemenag. Acara workshop jurnalistik dan potografi. Terus juga acara yang diadakan di jakarta. Acara mamypoko dan gathering penulis BIP. Alhamdulillah. Allah mudahkan kehamilan dan persalinanku saat itu. 
Aktifitasku selama hamil

12 comments

wah mbak rame ya rumah. aku juga 5 bersaudara. btw keren ya hamil masih padat aktivitasnya.kalau aku teler kalo hamil

REPLY

Iya banget mbak hehhe saya juga dari 7 bersaudara. Emang udah biasa rumah rame.

Alhamdulillah pas puasa ramadhan tahun lalu saya bisa cacap. Moga tahun ini juga. Bisa full puasanya. Alhamdulillah mbak diberi kemudahan. Pas mau melahirkan aja agak parno.

REPLY

masyaAlloh alhamdulilah mba ikut senang semoga sehat selalu mba dan keluarga 🙏🏻🙏🏻 aku mau nambah aja maju mundur mba xixxi smg aku pun sama dikaruniai lagi seorang anak laki2 soalnya uda pny perempuan aamiin

REPLY

Subhanallah anak ke 6, saya aja baru 2 anak rasanya udah mau stop aja 😄. Semoga sehat terus ya mak...

REPLY

Sama mba, saya juga tengah hamil anak ke 6 hidup, diusia 41 th.. Ada bahagia ada cemas²nya juga...

REPLY

Barakallah mbak. Salut banget sama mbak. Kerja juga anak banyak tanpa ART. Moga lancar persalinannya ya mbak. Sudah berapa bulan mbak? Sering cek kesehatan ya mbak. Ingat ingat komplikasi krhamilan yang pernah terjadi di masa kehamilan yang lalu.salam kenal ya mbak ❤

REPLY

Katanya ngurus anak 2 dan 6 sama aja mak rwpotnya hihihi makasih doanya ❤

REPLY

Aamiin ... Moga dikabulkan ya mbak. Punya anak laki laki. Meski ditakdirkan anak.perempuan lagi. InsyaAllah itulah yang terbaik. Semangat ya mbak. Doa yang sama untuk mbak dan keluarga juga ya ❤

REPLY

Wah bunda hebat. Oh ya bunda klo pake sarung gtu kemungkinan amannya berpa persen agar tidak hamil ? Terima kasih

REPLY

Kalau hati hati insyaAllah aman. Tapi saya juga pernah kecolongan lho. Waktu hamil anak ke4. Sementara abangnya baru usia setahun. Nah sarungbya itu masuk ke dalam mr V sebab ga langsung dicabut. Alhamdulillah saya segera sadar dan nyari si itu. Dan masih bisa dikeluarkan. Lumayan juga harus dikorek. Kalau ga masuk dalam rahim... Hiyy ... Dan akibatnya ada lagi deh baby ke4. 😆

REPLY

Subhanallah Mba sehat selalu ya, saya ini baru lahiran anak pertama seneng banget punya anak lucu banget hihi salam kenal

REPLY

Alhamdulillah ... Selamat ya mbak Sandra atas kelahiran anak pertamanya. Moga mbak juga sehat selalu ❤

REPLY

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @tutiarien

Sri Widiyastuti . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates