Skip to main content

Tip Memilih Mobil Honda HRV Bekas



Hai, Moms! Apa kabar? Masih ingat kan saya pernah membahas tentang mobil jenis SUV.  Nah, kemarin, Moms, baru aja diluncurkan mobil Honda HRV terbaru. Honda HRV ini juga jenis mobil SUV tapi dia jenis premium.

Baca: Mobil Jenis SUV 

Saya sendiri enggak tahu kenapa, kok, jadi merhatiin jenis mobil sih. Ini juga gara-gara si kakak sih. Kemarin dia nanya sama ayahnya, boleh enggak dia dapat fasilitas motor. Mendengar itu, saya agak khawatir dong. Si Kakak kan belum 17 tahun, belum punya KTP dan SIM juga. Khawatir juga sama abinya dikabulkan.

Jadi, si kakak ini, sulung saya, meskipun belum lulus SMA, dia sudah mengajar di sebuah TK dan SD di daearah Ciomas. Sulung saya memang tidak bersekolah formal, dia menyelesaikan SMAnya di PKBM. Tahun lalu, dia mondok di akademi penghafal Al Qur’an, dan Alhamdulillah target setahun menghafal 30 juz al Quran tercapai dan dia diwisuda sebagai hafizah. Alhamdulillah.

Nah, salah satu komitmen lulusan akademi huffaz ini adalah mengabdi kepada masyarakat, menjadi ustazah mengajarkan Al Qur’an. Sulung saya tadinya hanya menunaikan tugas saja sebagai relawan. Tetapi ternyata di sekolah itu kakak diangkat sebagai guru dan digaji. Alhamdulillah, salah satu berkah dari menghafal Al Quran. Allah mudahkan dalam segala sesuatunya.

Saat ini kakak mendapat fasilitas asrama guru. Dia boleh tinggal di asrama guru agar lebih dekat dengan sekolah. Memang sih lumayan jauh juga dari rumah saya, mana Bogor sekarang macet banget, jarak dari rumah ke sekolah sekitar 7 km. Jadi memang baiknya kakak tinggal di asrama. Seminggu sekali pulang.

Tapi … kakak juga punya kewajiban belajar di PKBM. Kakak belajar di PKBM setiap hari Kamis, Jumat dan Sabtu siang. Jarak dari asrama atau dari rumah ke tempat belajar sekitar 6 km. Kakak mengeluhkan uang hasil kerjanya habis untuk ongkos ke PKBM dan mintalah dia kendaraan.
Dari situ, akhirnya saya dan si kakak jadi lihat-lihat motor murah. Tapi, namanya ibu, saya tetap khawatir sama si kakak. Apalagi pernah dengar seorang psikolog bilang bahwa banyak kecelakaan disebabkan oleh pengendara pemula. Alih-alih memberikan fasilitas, anak pulang tinggal nyawa. Ihh ..
Akhirnya kami pun mencari mobil kecil yang murah meriah. Second pun tak pe. Sedang asyik mencari-cari, eh ada nemu situs mobil Honda HRV. Baru launching yang terbaru. Si kakak suka banget desainnya. Dia emang suka hal-hal yang berbau sport. Masa sih motor juga dia mah milih motor ninja. Hadeuhh, emak langsung keleyengan, emang duit tumbuh di pohon gitu hahaha

Mobil Honda HRV ini jenis mobil SUV crossover mini atau mereka sering menyebutnya Crossover Utility Vehicle. Mobil buatan Jepang ini masuk ke Indonesia sejak tahun 2014. Sampai sekarang banyak penggemarnya, karena penampilan mobil ini gagah dan sporty.

Nah, saya jadi ingat nih pepatah Kakak ipar saya, beliau sering banget jual beli mobil bekas. Katanya ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat membeli mobil bekas.

  1. Perhatikan kondisi mobil, terutama kilometer mobil. Dari situ kita bisa mengetahui sudah seberapa kerap mobil itu digunakan. Namanya mobil bekas pasti perlu perawatan ekstra, kan. Jadi pastikan mobil dalam keadaan terawat baik dan layak pakai. Pastikan juga apakah mobil memliki asuransi atau tidak. Nah, misalnya mobil yang kami incer ini kan mobil Honda HRV. Kami harus memastikan Asuransi Mobil Honda HRV bekas ini tersedia atau tidak.

  1. Beli mobil yang dijual di dekat kota tempat tinggal kita. Hal ini agar kita bisa melihat kondisi mobil dari dekat. Jangan sampai kita membeli kucing dalam karung. Kita hanya melihat dari foto dan transaksi lewat jarak jauh. Ini berbahaya. Bisa jadi itu mobil curian atau masih dalam proses penyitaan misalnya. Mengerikan kalau kita terlibat dalam kasus ini. Amit-amit deh, tadinya mau ngirit, eh malah ketiban sial.

  1. Cek Harga. Kalau sudah ketemu mobil yang pas, tentu saja kita harus memastikan harga beli yang pantas. Sekarang jamannya online, tentu saja hal ini bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja. Cari website otomotif yang terpercaya dan jujur.

  1. Hubungi penjual. Kalau sudah ada mobil yang cocok di kantong dan cocok di hati. Untuk menguji kesetiaan, ehem .. kita langsung saja menghubungi penjual. Hal ini sekaligus untuk menyambung silaturahim dan tentu saja melakukan deal, nego-nego gitu. Siapa tahu dapat harga diskon lagi hehhe

  1. Setelah bertemu dengan penjual, langkah berikutnya adalah test driver. Ini penting lho. Jangan sampai udah deal, udah bayar, eh, mobilnya mogok gak bisa dipake, lampu depan gak nyala, pintu belakang longgar, roda gundul, rem blong, dll. Penjual juga tentu saja harus jujur ya. Nah, mencari penjual jujur ini  jaman now, seperti mencari jarum di dalam jerami. Harus bener-bener berdoa khusuk kayaknya agar diketemukan dengan penjual mobil yang baik hati dan jujur.

  1. Periksa kelengkapan surat-surat dan  gali sebanyak-banyaknya sejarah mobil yang kita beli. Agar kita memakainya juga nyaman dan aman. Tanyakan apakah ada catatan service yang terakhir. Hal ini penting untuk melihat kondisi mobil secara keseluruhan.

  1. Jika membeli di dealer, sebelum menandatangani kontrak pembelian, pastikan beberapa hal seperti masih adakah garansi untuk mobil tersebut, baca secara seksama form pembelian dan pastikan surat surat yang kita dapatkan lengkap. Jangan sampai sudah deal, mobil di bawa pulang, masih ada kurang ini dan itu.

  1. Teruslah berhubungan baik dengan penjual mobil. Catat alamat rumahnya dan nomor teleponnya, agar  bisa tetap bersilaturahim dan jika ada sesuatu hal yang terjadi atas mobil itu mudah mencari pemilik terdahulunya.

Jadi, bagaimana nih,  teruskan membeli motor atau mobil Honda HRV untuk si kakak, Moms? Vote dong untuk saya, hehhe  


Comments

  1. bener mbak, hari gini mencari penjual yang jujur itu emang susah...

    ReplyDelete
  2. selama ini belum berani beli mobil bekas, takut aja dengan pengalaman penggunaan sebelumnya.. but, thanks untuk tipsnya mbak

    ReplyDelete
  3. vote deh hahaha...jual beli itu ada amanah didalamnya ya kalau hubungan sampai jadi silahturahmi itu luar biasa.

    ReplyDelete
  4. Beli mobil aja, mba. HVR bagus. Lebih tenang dan aman naik mobil...

    ReplyDelete
  5. Sekarang mah beli mobil secon mudah dan praktis, yang penting terpercaya dan sesuai bujet👌

    ReplyDelete
  6. Tips yang bagus untuk membeli mobil. Saat ini memang banyak penjual mobil. Akupun suka dengan mobil sporty karena terkesan gagah

    ReplyDelete
  7. Aku suka HRV ngeliat bodynya cakep dan manteb gtu. Kokoh. Cuma harga beli barunya mayan. Kalau beli bekas kyknya mayan ya, tentu aja kudu jeli kalau beli second. Makasih tipsnya.

    ReplyDelete
  8. Hrv aku suka neh mobil luas dan lega.. tipsnya keren neh.. aku cba buktikan

    ReplyDelete
  9. Boleh neh tipsnya mba biar beli mobil belas gak ketipu ya body luar dalam bagus.

    ReplyDelete
  10. Test driver itu penting banget loh.., biar tahu banget kondisi mobil ya...jangan sampai udah bayar baru komplain .biasanya penjual banyak yg nolak.

    ReplyDelete
  11. Cadass juga si kakak, hafizah yang sporty dan penyuka motor ninja. Dan makin cocok juga sama honda HRV yg juga sporty tampilannya

    ReplyDelete
  12. Iya, Mba.. ngeri ya kalau kasih ijin anak untuk naik motor di usia yg belum matang. Karena resiko di jalan tuh kalau ga nabrak, yaa ditabrak.

    Kalau buat hafizah kek kakak mah honda hrv udah cakep deh tuh. Itung2 hadiah dari kesholehannya. ^_^

    ReplyDelete
  13. Blogger Eksis menyarankan untuk beli mobil aja ummi. Soalnya lebih muat banyak untuk mengangkut sanak saudara, jadi turut mengurangi kemacetan kan*

    ReplyDelete
  14. HRV ini kapasitasnya cukup besar ya mbak, desainnya juga bagus dan sporty, btw terimakasih tipsnya nih mbak

    ReplyDelete
  15. HRV emang bagus, ish semua jenis honda, CrV HrV BrV semuanya kusuka, semuanya bagus2 heuheu

    ReplyDelete
  16. Hrv ini bagus banget. Suka banget Aku sama modelnya. Walau agak Mahal tapi sesuai dengan speknya. Honda emang ga perlu diragukan deh

    ReplyDelete
  17. Terima kasih sharing nya mba. Kemarin sempat naksir HRV dan sempat kepikiran pengen ganti HRV, tapi krn masih 5 sitter sedangkan anakku 3 jadi sementara kami masih pakai mobilio dulu ehehe kan masih sama-sama keluaran Honda

    ReplyDelete
  18. Kalau membeli di luar kota harus datang ke kotanya. Seperti jakarta harga pasaran lebih murah di sini daripada daerah. Beli mobil bekas hinda hrv di jakarta, jadi om nginap seminggu ke jakarta

    ReplyDelete
  19. sebaiknya cukup usia untuk boleh nyetir dan baru beli baik motor atau mobil
    Karena, faktor usia mempengaruhi kestabilan emosi di jalan raya..:)

    ReplyDelete
  20. Pengecekan harga ini nih yang penting banget. Dan aku pun selalu lakukan adalah mengecek kelengkapan surat menyurat mba

    ReplyDelete
  21. Penting banget juga untuk tau gimana dulu orangnya ngerawat mobilnya Mak, kalau dulu yang punya penyayang, insyaAllah semua mua juga terawat.

    Yang jelas, beli bekas bukan berarti ga bagus selama kita pinter milihnya.

    Kakak barokallohufiik yaa, semoga motor atau mobil Kakak tetep semangat mengajar Al Quran, keep fighting!

    ReplyDelete
  22. informasi ttg kendaraan harus lengkap yaa, jgn sampai kita menyesal di kemudian hari, karna ada yang tidak sesuai dengan kendarannya.
    aku naksir sma mobi SUV ini, keren modelnya.

    ReplyDelete
  23. Wah si kakak bakalan punya mobil sendiri nih. hati2 mengendarainya ya Kak.

    ReplyDelete
  24. Tips beli mobilnya mantap nih. Boleh disimpan tulisan ini ah jadi kalau suatu hari mau beli mobil bisa intip lagi dan tak sampai salah beli.

    ReplyDelete
  25. Kelengkapan surat2 sebelum membeli apapun termasuk mobil ataupun motor itu sangat penting banget ya mbak, jangan sampai kebeli barang yg gak kita ketahui asal usul dan gak lengkap surat2nya. Khawatirnya polisi cek eh kitanya dikira salah satu pelaku pencurian barang krn barang gak lengkap surat2nya

    ReplyDelete
  26. Ak prefer beli mobil baru mba. Kecuali dari orang yang bener2 di kenal dan tau cara mereka merawat mobil gmn. Karena itulah aku gak pernah gonta ganti mobil krn uangnya blm ada utk beli yg baru. Hihihi

    ReplyDelete
  27. Beli mobil bekas memang butuh ekstra teliti,kalau ga bisa-bisa kecewa parah dan rugi ya? Kayak tetanggaku,betulin habis 50an juta eh dijual anjlok..stres akhirnya

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai, salam kenal. Terima kasih sudah membaca artikel di atas. Mohon maaf komentarnya dimoderasi ya. Meski demikian komentarnya yang bukan spam pasti muncul. sri.widiyastuti@gmail.com | IG: @tutiarien | twitter: @tutiarien

Popular posts from this blog

Haa...Hamil lagi?!!

Hamil dan melahirkan, merupakan anugerah terbesar dan terindah dari Allah bagi seorang wanita menikah. Semasa masih gadis dan menjelang menikah, aku merasa takut tidak bisa hamil dan memiliki anak. Rasanya aku tidak akan pernah merasakan kebahagiaan berumah tangga. Apalagi usiaku disaat menikah usia yang sudah hampir lewat masa subur, 27 tahun. Ketakutan yang sangat beralasan sekali menurutku.

Alhamdulillah ketakutan itu tidak menjadi kenyataan. Lepas pernikahan kami di bulan Januari 2001, bulan Februari aku dinyatakan positif hamil. “Alhamdulillah”. Itu kata pertama yang keluar dari mulutku saat itu ketika mengetahui test packmenunjukan 2 strip biru. Senang? Tentu saja!! Kalau tidak malu, mungkin saat itu aku akan meloncat-loncat seperti anak kecil mendapatkan balon. Begitu juga dengan suami, dia langsung mengabari kedua orangtuanya. Diusia pernikahan kami yang baru berumur sebulan, aku hamil. Dari mulai saat itu suamiku menjagaku bak seorang putri, bagaikan gelas yang mudah pecah. Rap…

Benarkah Ibu Rumah Tangga Rentan Stress?

Hai Moms, apa kabar? Apa benar Mom, ibu rumah tangga lebih rentan stress? Kalau menurut Moms bagaimana?

Pertanyaan ini menggelayut terus di dalam benak saya. Pasalnya, beberapa minggu yang lalu, ada seorang kawan curhat. Begini curhatnya.
"Temenku itu sudah sering banget aku bantuin, Umm. Dari mulai ngasih nasehat, ngasih pinjem uang, ngasih motivasi biar dia ada kegiatan, biar dia punya penghasilan tapi ya gitu, deh. Mana utang dia dimana-mana. Jadi pernah pinjam uang dari aku, untuk membayar utang di tempat lain. Bener-bener gali lobang tutup loban Gimana enggak nyesek, coba!" katanya dengan wajah hampir menangis.
Saya mencoba memahami perasaaannya, meskipun saya jadi gundah juga mendengar curhatannya.
"Temenku itu stress. Pernah juga dia mencoba bunuh diri. Alhamdulillah bisa digagalkan. Makanya, aku takut, kalau enggak bantuin dia, dia berbuat nekat lagi kayak waktu itu."
Oh, My God! sampai mau bunuh diri?!
"Terus gimana? kamu akhirnya bantu apa?"  &…

Cara Manis Menghidupkan Kembali Tradisi Makan Bersama Keluarga

Hai, Moms, apa kabar? Semoga semua dalam keadaan sehat wal afiat yaa ...
Moms, beberapa waktu lalu, saya membaca sebuah artikel yang mengatakan bahwa, sekarang, makan bersama keluarga di meja makan itu sudah semakin ditinggalkan. Paling banter, kalau makan bersama pas buka puasa bersama, itu pun awal-awal aja. Habis itu, makan se-enjoynya aja gitu. Dimana-mana. Di depan tivi, di ruang tamu. atau di tempat yang anak-anak suka.

Lah, kok bener juga ya itu artikel. Sebab saya juga meraasakannya akhir-akhir ini, anak -anak abis makan, udahlah gak disimpen lagi di tempat cuci piring, eh dimana-mana ada piring, pula! grrr ...

Menurut artikel itu, dewasa ini, makan di meja makan menjadi pemandangan langka di dalam rumah. Padahal, banyak manfaat yang bisa didapatkan ketika kita bisa makan bersama di meja makan, salah satunya adalah mengeratkan hubungan antar anggota keluarga. Bagi anak, dia belajar memahami isyarat-isyarat sosial. Anak belajar melalui pengalaman makan bersama keluarga dan hal…