Ongol-ongol Cemilan Tradisional Sunda

14 comments

"Ongol-ongol?" Saki membelalakan matanya ketika saya memberitahu nama cemilan yang baru saja selesai saya buat. Yap, sore itu saya sengaja membuat ongol-ongol karena ada parutan kelapa yang saya beli sebulan yang lalu. Karena kulkas rusak, keluarlah segala macam sayuran dan belanjaan yang saya simpan di freezer. Salah satunya kelapa parurt. Eh beneran lho, ini kelapa parut awet banget, gak apek!

Ongol-ongol Cemilan Tradisional Sunda

"Iya, ini namanya Ongol-ongol cemilan tradisonal Sunda," kata saya sambil ketawa. 

"Ih, kok kayak slime sih?" kakaknya, Sarah, menimpali. Lalu mereka pun membantu saya menggulingkan ongol-ongol di atas parutan kelapa yang sudah dikukus dan diberi garam. 

"Ayo.. ayo main salju!" kata Saki bersemangat. Hihi. Kok bisa anak itu mengasosiasikan kelapa parut dengan salju. Tapi Saki tidak suka ongol-ongol yang berbalut parutan kelapa, dia lebih suka tanpa baju, enak, katanya.

Sore itu memang sore yang penuh cerita. Dari kulkas yang rusak tiba-tiba. Kemungkinan karena kelebihan beban. Jadi memang sudah waktunya melakukan sortir barang-barang, sayuran dan bahan mentah yang sudah lama di kulkas dan dimasak aja. Jadilah kemarin itu saya mengeluarkan 4 ekor ayam mentah dan membuat ayam goreng. Udah kayak jualan aja itu haha. Tapi daripada busuk, kan? Lalu ada kelapa parut yang dikeluarkan dan beberapa sayuran juga. Jadi masak besar kita hari itu. Tapi masakan matang lebih baik daripada busuk karena tidak ada kulkas.

Ok, balik lagi ke cerita ongol-ongol. Resep kue ongol-ongol ini saya dapatkan dari postingan mbak Zefi di Instagram. Pas banget saya udah lama enggak makan ongol-ongol. Kalau dulu di sekolah anak saya ada mamanya yang jago membuat ongol-ongol. Jadi saya selalu memesannya dari beliau. Tapi sejak pandemi ini, kita jadi harus buat sendiri, yaa. Alhamdulillah ternyata mudah dan bahannya juga pas ada di rumah. Sampai kelapa parut yang kadang enggak terpikir beli saat ke pasar, ada juga di rumah. Beneran ini mestakung. Semesta mendukung!

Ongol-ongol enak
Hasil karya perdana - ongol-ongol - gak gitu cantik, but oishii!
 Dulu mama saya yang pintar membuat berbagai macam cemilan rumahan. Ongol-ongol ini salah satunya. Mama juga suka membuat getuk, ancemon, kue sakura, keroket, donat dan banyak lagi cemilan lainnya. 

Ongol-ongol yang kata anak saya mirip slime ini memang cemilan yang disuka anak segala zaman. Anak saya yang baru mencoba aja suka banget. Katanya suka juga dapat yang warna warni. Ya itu mah cenil yaa hihihi emang bisa dikreasikan ya. Saya juga lebih suka makan ongol-ongol sekali hap gitu. Jadi enggak perlu gigit potong dan sebagainya. Enak dan gak terasa satu loyang habis dalam sekejab.

Nah, di bawah ini saya share resep ongol-ongol cemilan tradisional Sunda ya, Moms. Re-cook dari resepnya mbak Zefi Arlinda dengan modifikasi. Makasih mbak. 

Resep Ongol-ongol Cemilan Tradisional Khas Sunda

Bahan membuat ongol-ongol

  • 500 ml air
  • 200 ml santan instan (saya pakai kara)
  • 200 gr gula merah
  • 8 sdm gula pasir
  • sedikit garam
  • 2 lembar daun pandan
  • 250 gr tepung tapioka
  • Parutan kelapa secukupnya (kukus dan beri garam secukupnya)

Cara membuat ongol-ongol

  1. Campurkan air, santan, gula merah, gula pasir dan garam. Tambahkan daun pandan. Didihkan hingga gula cair dan tercampur dengan air dan santan. 
  2. Larutan gula dan santan ini kita masukan ke dalam wadah berisi tepung tapioka. Aduk rata dan kukus selama 50 menit. 
  3. Angkat dan potong-potong. 
  4. Sajikan dengan parutan kelapa yang sudah dikukus dan diberi garam sedikit.

Nah, Moms, demikianlah resep ongol-ongol cemilan tradisional sunda. Rasa  manisnya cukup menurut saya dan gurih dari santan dan parutan kelapa. Bisa banget buat anteran ke tetangga atau untuk cemilan selama masa pandemi ini. Kangen kan udah lama enggak beli jajanan pasar. Jadi dengan membuat sendiri ongol-ongol minimal bisa mengurai kangen kita pada jajanan pasar.

Sri Widiyastuti
Saya ibu rumah tangga dengan 6 orang anak. Pernah tinggal di Jepang dan Malaysia sebagai diaspora.Isi blog ini sebagian besar bercerita tentang lifestyle, parenting (pengasuhan anak) dan segala sesuatu yang berkaitan dengan keluarga dan perempuan. Untuk kerjasama silakan hubungi saya melalui email: sri.widiyastuti@gmail.com

Related Posts

14 comments

  1. Saya pikir ongol ongol itu dari Jawa, ternyata kuliner Sunda ya. Bentuknya sih mirip cenil kayaknya. Terima kasih sharingnya Bu, salam sehat dan selamat beraktifitas

    ReplyDelete
  2. Ini kalau di Jawa kayanya namanya Ciwel apa, yaa. Biasanya Jawa dan Sunda cuma beda nama jajan aja tapi bahannya sama. Jajan pasar kaya gini emang enak banget, Mbak. Kalau dikasih tiap hari pun enggak bosen makannya.

    ReplyDelete
  3. Ahhh, makanan tradisonal ongol2 ku suka banget, teksturnya emang kek slime, gurrih2 gimana gitu rasa kelapa muda. Belom pernah bikin maak akutu, udah punya langganan tukang jajanan pasar di Awug Cibeunying suka ada.
    Ahh Nikmaat pisan , komo sama teh tawar panas temannya.

    ReplyDelete
  4. Jadi keingetan mamah saya. Karena ini salah satu cemilan yang mamah saya suka. Rasanya memang enak. Ada gurih dari kelapanya juga

    ReplyDelete
  5. aku suka ongol2 hehe... Dulu pernah bikin sekali. Mau bikin lagi, eh... resepnya lupa wkwk... Makasih ya mba buat resepnya :)

    ReplyDelete
  6. loh, saya pikir ongol2 ini dari jawa mba, sunda ya ternyata hahaaa jajanan kesukaan suami nih

    ReplyDelete
  7. Aku belum pernah nyoba ongol ongol. Kayaknya aku harus cobain deh mba. Nitip makan di rumah Ummi Saki aja boleh ? :)

    ReplyDelete
  8. Ibuku suka banget ongol-ongol mba Tuti, tapi bentuknya beda ya sama dengan yang di daerahku sini, baik di Kendal atau Comal. Jadi pengen coba buatin ongol-ongol Sunda untuk ibuk

    ReplyDelete
  9. Aku kenapa ya gak gitu suka ongol2, yang demen banget suamiku, dia kalau jajanan tradisional yang dibeli mesti ongol2 hehe

    ReplyDelete
  10. saya juga suka ongol2.. saat kecil nenek sering membuatkan, jadi kukira ini jajajan daerah kami (jawa tengah) ternyata dari sunda to.. hehe..

    ReplyDelete
  11. mbaaa aku jadi kangen deh makan ongol - ongol ini heheheh..rasanya khas dan kenyel - kenyel memang yaaa

    ReplyDelete
  12. Imajinasi anak-anak itu sangat menghibur sekali yaa..
    Alhamdulillah~
    Meski banyak cemilan terkenal, anak-anak tetap menyukai cemilan tradisional seperti ongol-ongol yang kenyal seperti slime.
    Hihii~

    ReplyDelete
  13. Kesukaan aku banget ini mbak, ongol-ongol, tapi jarang yang jual di sekitar rumahku. Cobain bikin ah resepnya gampang ternyata ya

    ReplyDelete
  14. Ongol-ongol kalau di daerah saya namanya obde onde gula merah. Ebak dicampur kelapa dan disantap sambil minum teh hangat bersama keluarga

    ReplyDelete

Post a Comment