Pengalaman Makan Dolma dan Kobbe Kurdistan di Negeri Jiran

21 comments

 Pengalaman makan Dolma dan Kobbe Kurdistan di Negeri Jiran. Ini pengalamanku dulu waktu tinggal di Malaysia.Di tengah tugas yang belum rampung. Datang undangan dari temannya suami. Ujian membagi hati dan pikiran, tak ingin mengecewakan suami.Waktu itu saya lagi tugas apa ya? pokoknya rempong banget deh. Tapi atuhlah, pak suami mengajak ke rumah temannya yang baru datang dari Kurdistan. Mereka mengundang suami sekeluarga. Tapi, kami hanya datang bertiga, saya suami dan anak nomor 5.  

Sebenarnya saya selalu merasa tidak nyaman datang ke teman suami selain orang Malaysia. Karena pasti aja harus ngobrol pakai bahasa Inggris. Maklum Bahasa Inggris saya, bahasa Inggris tarzan. Jadi gitu deh. Takut salah ngomong hihihi Kadang suka nyesel juga sih, selama hidup di perantauan, kenapa enggak mendalami bahasa Inggris dengan bener. Kenapaaa? Padahal sering banget kita ketemuan. Waktu di Jepang, emang jadinya kita ngomongnya pake bahasa Jepang, yah, karena kita pendatang, kan. Jadi harus mengikuti bahasa setempat. Tapi waktu di Malaysia, kita malah harus bisa bahasa Inggris, karena orang Malaysia juga pandai cakap engles.

Pengalaman Makan Dolma dan Kobbe di Negeri Jiran

Oke. Akhirnya saya pergi juga ke rumah teman suami. Rumahnya di apartemen di sebelah Aeon Jusco Taman University. Lumayan dekat dari rumah saya. Kadang juga, saya ke apartemen itu untuk hadir di pengajian yang diadakan adik-adik TKI yang bekerja dan diberi tempat tinggal di apartemen itu.

Subhanallah, orang Kurdistan itu, ramah banget. Saya baru saja pertama kali bertemu dengan istrinya. Tapi seperti sudah kenal lama. Ketika obrolan kita makin seru, dia mengajak saya ngobrol di kamarnya. Kita ngobrol ala 'girl talk" gitu. Jadi berasa anak remaja, hiihhi.

Pengalaman makan dolma dan Kobbe
Saya dan Rausan, di belakang kami, putra Rausan dan anakku
Istrinya cantik, namanya Rausan. Usianya saat itu 25 tahun. Kelihatan kan, ya. Mana yang perawatan selalu dan anak sultan. Rausan itu kinclong banget, cantik!. Lihat fotonya di bawah ini ya. Rausan juga pintar karena dia sedang sekolah S2. Suaminya juga sedang kuliah S3. Mantap banget, lah. Anaknya baru 1. Belakangan saya baru tahu, Rausan mahasiswa suami. Saya tanya ke suami, kenapa kita yang ke rumahnya? Bukannya mereka ke Abi? Kan Abi dosennya? Iya, emang kamu bisa menjamu mereka? Suami saya balik nanya. Saya nyengir. Iya juga sih haha

Rausan dan suaminya di Kurdistan dari keluarga kaya. Waktu saya diajak ke kamarnya, Rausan memperlihatkan foto dirinya dan keluarga waktu dia mau menikah. Baju pengantinnya menggunakan baju pengantin barat. Perhiasan yang dikenakannya enggak kaya saya waktu jadi pengantin. Saya mah cuma cincin emas aja melingkar di jari manis. Kalau dia, cincin berlian di jari manisnya, kalung emas yang udah kayak kalungnya Cleopatra, terus ikat pinggangnya juga dari emas. Saya membayangkan, betapa beratnya bawa emas segitu banyak ditubuhnya. Belum anting-anting yang enggak kelihatan. Beneran takjub saya dibuatnya!

Selain takjub dengan barang berharganya, ada lagi yang membuat saya terkesan. Rausan ini pintar masak. Alhamdulillah, jadi bisa mencicipi makanan asli orang Kurdi yang namanya Dolma dan Kobbe. Pengalaman makan Dolma dan Kobbe ini sangat berkesan karena saya baru pertama kali makan kuliner ala Timur Tengah ini.

Dolma

Dolma rasanya asam dan asin. Dolma ini terbuat dari sayuran seperti terong, mentimun, bawang bombai, paprika hijau dan daun talas? semuanya diisi nasi seperti Nasi Briyani. Engga pedas menurutku meskipun rasanya asam dan asin, manisnya dari bawang bombai. Nice taste.

Dolma asli Kurdistan
Dolma 
Ternyata rasa asamnya itu berasal dari salt citrun atau garam asam. Jadi ini beneran aneh tapi nyata, ada garam tapi rasanya citrun/asam. Jadi ingat sama peribahasa: asam garam kehidupan yang artinya lika-liku kehidupan. Wah, ternyata memang benar ada asam garam. Saya juga dioleh-olehi garam yang rasanya asam citrun itu dari Rausan.

Kobbe

Selain Dolma, saya juga disuguhi Kobbe. Makanan khas orang Kurdistan ini terbuat dari nasi kukus yang ditumbuk seperti mau bikin buras/lontong, tapi dipulung membulat, di dalamnya diisi tumisan daging lembu dan taburan kismis. Setelah itu digoreng. Nasinya dikasih kunyit dulu supaya warnanya kuning. Enak, tak pedas dan bisa ditiru. salah satu alternatif buras tanpa daun pisang.

makanan khas kurdistan Kobbe
Kobbe
Wah, senangnya. Bisa bertemu dengan Rausan dan keluarganya. Mencicipi berbagai macam hidangan khas negeri mereka, Dolma dan Kobbe. Dan terpenting adalah, bertambah lagi keluarga dan teman baru di negeri perantauan. Selain dioleh-olehi garam citrun/garam asam, saya juga dioleh-olehi Kobbe dan Dolma. Jadi ini fotonya udah ada di rumah saya. Kalau pas di rumahnya, malu buat foto-foto, hihihi

Itulah secuil cerita pengalaman makan Dolma dan Kobbe Kurdistan di Negeri Jiran. Alhamdulillah. Pengalaman ini sangat berkesan sekali. Semoga saya bisa bertemu kembali dengan keluarga yang ramah dan baik hati di kesempatan lainnya.
Sri Widiyastuti
Saya ibu rumah tangga dengan 6 orang anak. Pernah tinggal di Jepang dan Malaysia sebagai diaspora.Isi blog ini sebagian besar bercerita tentang lifestyle, parenting (pengasuhan anak) dan segala sesuatu yang berkaitan dengan keluarga dan perempuan. Untuk kerjasama silakan hubungi saya melalui email: sri.widiyastuti@gmail.com

Related Posts

21 comments

  1. Itu dolma unik banget, ya. Sayur isi nasi. Bumbunya juga khas. Penasaran rasanya

    ReplyDelete
  2. Cantik bener emang mbak Rausa ini yah, tapi orang Turki memang cantiknya khas yah
    Penasaran pengen nyobain juga Dolma dan Kobbe, pasti rasanya unik deh yah apa lagi dimasak langsung ama orang Turkinya hehe

    ReplyDelete
  3. Buras goreng ya mba Kobenya.
    Btw Rausan wajahnya kelihatan dewasa sekali yaa...kupikir malahan bukan usia 25an. Mba Sri malahan kelihatan masih imut dan lebih muda lhoo

    ReplyDelete
  4. Saya penasaran makan daun talas dalam Dolma, kayak apa rasanya ya? Daun talas kayak yang biasa di temui di Bogor itu kan ya? Saya taunya umbi talas, berarti daunnya yang ada dalam Dolma? hihi. Jadi kepo.

    Mbak Sri malu foto-foto pas dirumahnya ya? Bilang aja saya blogger, buat bikin konten hahahaha

    ReplyDelete
  5. Nggak kebayang rasanya Dolma, kalau dari penampakannya agak gimana ya. Tapi jadi maksa orang makan terong paprika sekalian nasi hihi.. Nah kalau KObbe jadi ingetin telur dadar padang, pernah dulu dibuatkan mama nasi diulek trus dicampur ke bahan telur dadar, jadi makan telur udah sekalian nasi di dalamnya.

    ReplyDelete
  6. Penasaran sama bentukan yang "estetik" dan aku search dong resepnya, ketemunya Kurdistan Kubba ya tulisannya (Iraqi Rice & Potato Balls (Kubbat, Arancini), dibaca kobbe gitu?

    Paling berkesan sih sma masakan TimTeng ini memang nasi biryani dll itu ya Tuty arien

    ReplyDelete
  7. Pas jejeran meski lebih glowing tapi dibandingkan Rausan ,, Mbak lebih muda banget lho
    Mbak Sri ...serius. Dirimu sampai sekarang wajahnya hemat banget,, segitu aja....nyaris ga banyak berubah :)
    Aku penasaran karena belum pernah makan Dolma dan Kobbe

    ReplyDelete
  8. Kobbe ini tampak mengenyangkan ya mba. Karena ada nasi kukus yang bikin kenyang, Bisa jadi pilihan :)

    ReplyDelete
  9. Belum pernah makan Dolma dan Kobbe nih. Kayaknya enak banget. Rasa khas Timur Tengah itu kaya akan rempah dan bumbu.

    Waduuh, orang sana kalau pakai perhiasan cetar membahana, ya. Gak kebayang, ikat pinggang aja dari emas..😬😬

    ReplyDelete
  10. Seru banget... Baru kenal udah langsung akrab ngobrol di kamar :)
    Unik ya kuliner kurdistan, pengen coba kobbe deh...

    ReplyDelete
  11. Makanannya unik banget buat saya. Nggak kebayang nasi dimasukkan dalam paprika hijau juga mentimun. Unik dan belum pernah melihat yang begini. Btw, pengalaman mbak Sri di negeri orang perlu lebih sering di-share nih. Saya suka baca cerita-cerita selama di Jepang (karena saya ngebet pengin tinggal di sana, hehe)

    ReplyDelete
  12. Dolma mirip sayur grodot terong ya, jadi penasaran rasanya. Asyiknya tinggal di negeri orang nambah saudara ya Mbk

    ReplyDelete
  13. Aku malah penasaran sama kobbenya Mak, kayanya enak...senang ya Mbak, bisa tinggal di LN, berkenalan dengan banyak orang dan dapat banyak pengalaman.

    ReplyDelete
  14. Senangnya bisa jumpa dengan rekan dari Kurdistan bahkan bisa sharing dari foto2 nikah sampe garam yang asam itu mba,,penasraan sama garamnya kekmana gitu jujur aku malah baru tahu ini mba :) btw makanannya juga unik ya dolma dan kobbe dari keduanya adalah penasaran sama Dolma :)

    ReplyDelete
  15. Dolma, Kobbe, eh wait bener gak menulisnya. Kedua menu ini baru ku tahu.
    Btw, orang Kurdi mengapa merantau dan kuliah sampai Malaysia? Sekarang masih kontak gak mbak?

    ReplyDelete
  16. aku belum pernah nyobain makanan ini mak, kayaknya khas banget yah. Beruntung banget ya kita kalo ketemu teman yang baik saat merantau, berasa dapat saudara baru

    ReplyDelete
  17. Sepertinya enak mbak... Bikin penasaran. Terong dalamnya dikasih nasi. Itu berarti terongnya diberi lobang dulu kah? Kalau yang kobbe sepintas malah kayak mirip kroket ya, tapi ternyata dari nasi..

    ReplyDelete
  18. Memang sih lebih putih dan glowing si mba Rausan itu, tetapi mba Sri nampak jauh lebih muda dan lebih eksotik. Kata Habibie, manis seperti gula Jawa. hahaha malah ngegombal. Nah, soal kedua jenis makanan itu, saya lebih tertarik makan kobbe deh lebih ramah dalam pandangan. Kalau dolma saya ragu apakah bisa menyantap makanan itu.

    ReplyDelete
  19. Penasaran dengan rasa manisnya.
    Semoga ada kesempatan untuk mencicipinya karena dari bentuknya kok aku mikir ya mau menyantap, haha
    Namun, enggak ada pengalaman kalau tidak mencobanya, bukan?

    ReplyDelete
  20. Kayaknya aku gak bakalan doyan mba hehehehe tapi kalau enak nggak nolak. Eh. Makasih sudah berbagi pengalaman Mba Tuti.

    ReplyDelete
  21. Saya baru pertama kali tahu yang namanya dolma dan kobbe mbak. Gimana rasanya ya? Kira-kira apakah di Indonesia ada yang jual? Hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment