Pentingnya Tes Kebugaran untuk Mengukur Ketahanan Tubuh

18 comments

 Pentingnya Tes Kebugaran untuk Mengukur Ketahanan Tubuh. Assalamu'alaikum, Moms! Tiap akhir pekan melakukan aktivitas apa saja? Kalau saya, pekan ini baru saja menyengaja keluar rumah untuk tes kebugaran. Tadinya mau dilaksanakan di depan halaman rumah saja. Tapi challenge-nya 1,6 km. Terus gak biasanya Pak Suami mengajak jalan berdua. Biasanya saya buang sampah ke depan aja gak boleh. Eh hari ini Pak Suami mengajak jalan santai ke taman dekat kantor pertanian di dekat rumah. Wah, beneran? Saya setengah gak percaya. Langsung saya oke-kan.Maklum enggak pernah keluar rumah. Kesempatan gak datang dua kali!

pentingnya tes kebugaran
Saya dan Pak Suami di depan Tecno Park Cimanggu
Wah, Seneng banget, akhirnya ada kesempatan keluar rumah. Yang penting saat berolahraga, mau jalan kaki, lari, bersepeda, jangan lupa prokes yaa. Pakai masker dan hindari kerumunan.

Awalnya saya sok jago, lari-lari kecil. Tapi baru 400 meter dah ngos-ngosan. Rasanya kaki dah berat sekali. Maklum dah lama gak dipakai jalan di luar rumah. Kaki jadi kaku semua. Suami cuma senyam senyum liat tingkah saya. Makanya jalan aja bareng abi, katanya hihi iya deh Boss. Apa boleh pegangan tangan? Ah gapake pegangan tangan, kan lagi olahraga kali, 😂Pentingnya tes kebugaran tubuh

Alhamdulillah ala kulli hall. Kita jalan santai. Jarak 1,6 km, bolak balik jadi 3,19 km, ditempuh dalam waktu 43:26 yah, gapapa. Niatnya biar badan sehat, bergerak. Meski jalan kayak siput, inshaAllah langkah awal ini akan membuat badan terbiasa lagi bergerak dan bisa diajak jalan cepat lagi. Bismillah!

Saya dan suami menelusuri jalan di depan kantor bekas kantor ibu mertua. Ketika jalan pulang saya suami mengambil jalan ke dalam kantor pertanian. Ternyata kantor pertanian sekarang sudah semakin rapi dan ada lapangan luas yang dipeergunakan untuk santai sepertinya. Karena ada beberapa bangku dan gazebo yang disediakan di sana. Saya  menggunakan jalan santai dan sehat ini untuk foto-foto cantik. Lumayan, kan, jadi punya foto buat konten blog, hihihi

Jalan santai menambah mesra
Nah, buntut dari jalan kaki bersama suami, memang senang banget. Bahagia. Tapi, ternyata tubuh tua ini meronta-ronta karena diajak jalan tanpa pemanasan dulu. Akhirnya, keesokan harinya tubuh saya enggak kuat, puncaknya kaki sebelah kiri saya, tidak bisa digerakkan. Pincang!

Saya tidak merasa terkilir karena saya tidak jatuh atau terpeleset selama jalan santai.  Makanya saya jadi heran banget. Ada apa dengan kaki saya? Selama 3 hari kaki kiri tidak bisa digerakkan. Kalau diangkat sakit. Apalagi menjejak. Alhamdulillah masih bisa dipergunakan shalat, meskipun saya kesakitan. Selama sakit, saya dibalur minyak but-but HNI itu sama pak suami. Dia mah paling enggak bisa lihat saya sakit. Dibelikan vitamin B agar pegal-pegal saya cepat hilang, katanya. Alhamdulillah, akhirnya hari ke-4, saya sudah tidak pincang lagi. Pegal-pegl juga sudah hilang. 

Tips agar kaki pegal segera sembuh, yang saya lakukan adalah:

  1. Menggerakkan kaki yang sakit agar cepat pulih. Ini lakukan dengan tetap hati-hati, ya. 
  2. Balur bagian kaki yang sakit dengan minyak urut, tapi jangan diurut. 

Tes kebugaran memang penting, ya untuk mengukur ketahanan tubuh untuk mengukur sejauh mana kebugaran tubuh kita. Dan hasilnya, ternyata tubuh saya tidak baik-baik saja. Memang kelihatan sehat, tapi rapuh, huhuhu

Maka penting banget melakukan tes ini dengan diawali dengan pemanasan. Kalau lupa pemanasan bisa terjadi cedera otot seperti yang saya alami. Jadi ketahuan, kan, ternyata tubuh yang jarang olahraga seperti saya, jadi kaku semua ototnya dan mengalami ketegangan pada otot kaki.

Keadaan seperti ini dikutip dari Alodokter.com disebut DOMS atau delayed onset muscle soreness. DOMS ini akan terjadi 1-2 hari setelah olahraga dilakukan. Keluhannya seperti yang saya rasakan: nyeri otot ringan hingga berat, kaku otot, pegal-pegal dan sedikit pembengkakak pada otot. Nah, yang terjadi pada saya adalah pembengkakak pada otot di mata kaki. Di bagian mata kaki sakit sekali dan kemerahan. Saya balur dengan minyak but-but agar mengurangi sakit. Beneran ga nyangka, jalan santai yang menyenangkan itu berubah jadi kesedihan karena kaki jadi pincang. Alhamdulillah kondisi seperti itu tidak terjadi permanen. Hanya beberapa hari saja. 

Menurut Alodokter.com keadaan ini diakibatkan oleh:

  1. penumpukan asam laktat sebagai hasil metabolisme otot
  2. cedera ringan pada otot
  3. kerusakan jaringan ikat dan otot
  4. peradangan pada otot, dan
  5. perubahan kadar elektrolit dan enzim pada otot

Makanya, penting banget ya melakukan pemanasan sebelum berolahraga. Apalagi jika pertama kali jalan jauh lagi. Seperti saya ini. Udahlah di rumah terus. Enggak pernah jalan jauh. Eh, tiba-tiba jalan kaki 3,2 km. Jadilah kaki pada protes. Alhamdulillah jadi pelajaran berharga mengikuti program tes kebugaran. Jadi bener yaa, pentingnya tes kebugaran ini untuk mengukur ketahanan tubuh.

Setelah pincang, apakah saya kapok untuk melakukan tes kebugaran lagi? Engg .. ada sih, hahaha, tapi harus semangat! Apalagi usia udah memasuki usia jelita. Harus terus bergerak agar tubuh tetap sehat dan bugar! Sepakat, kan, Moms?!

Sri Widiyastuti
Saya ibu rumah tangga dengan 6 orang anak. Pernah tinggal di Jepang dan Malaysia sebagai diaspora.Isi blog ini sebagian besar bercerita tentang lifestyle, parenting (pengasuhan anak) dan segala sesuatu yang berkaitan dengan keluarga dan perempuan. Untuk kerjasama silakan hubungi saya melalui email: sri.widiyastuti@gmail.com

Related Posts

18 comments

  1. Keren nih rajin jalan.
    Aku kalau kaki pegal main insting aja sebaiknya digerakkan gimana agar lebih enteng.

    ReplyDelete
  2. memang olah raga tuh penting banget ya kak :) mau olah raga sederhana sekalipun yang penting tubuh di gerakan jadi tetap bugar

    ReplyDelete
  3. Kalo lama tidak olga, terus olga tanpa pemanasan, memang suka sakit2 mba. Saya pernah, lama gak olga sepeda, begitu sepedahan gak pake pemanasan, jadinya kaki pada sakit dan pegal2

    ReplyDelete
  4. Mungkin emang harus perlahan ya Ummi Saki untuk memulai olahraga. Aku udah nggak kuat lari jadi milih ya jalan cepat aja

    ReplyDelete
  5. Betul mbak....pemanasan sangat penting sebelum melakukan olahraga.... apalagi jika usia kita jelita😀 banyak yang bilang pelumasnya berkurang jadi perlu ekstra pemanasan supaya tidak cidera.

    ReplyDelete
  6. jangan kapok dong mba, makin jelita makin harus rajin olahraga ya kaaan, maybe kemarin itu cuma kaget aja mba karena kaya aku nih jarang olahraga, paling juga weekend kalo aku biasanya

    ReplyDelete
  7. aku juga kurang olahraga mba..duh kemarin ikut senam sebentr selesainya langsung pegel2 semuanya..haha.
    tapi seperti mba, ku akan tetap semangat olga lagi..

    ReplyDelete
  8. Aku juga pengin jalani tes kebugaran ini mbaa
    biar makin strong di usia yg kian menanjak tua :D

    ReplyDelete
  9. Hidup sehat slalu itu sangat perlu, mulai menjaga pola makan dan olahraga secara teratur.

    ReplyDelete
  10. Ah iya saya jg sedang dipaksa harus nih..... hehe.... memang harus dipaksakan sih kalau engga jadinya ngikutin kata malas :(

    ReplyDelete
  11. Asik banget ya mba bisa jalan-jalan bareng dg suami, jadi semakin kompak deh. Btw baru saya tahu nih ada tes kebugaran saya pikir pemanasan kecil-kecil aja itu sudah cukup. Pengingat nih buat saya

    ReplyDelete
  12. Hehe aku juga pernah mengalaminya pas olahraga tanpa pemansan, bener2 kelupaan saking lamanya gak olahraga. Kyknya aku ya pernah kena DOMS itu deh. Skrng dah inget terus pokoknya kudu pemanasan sblm olahraga. Apalagi olahraga berat gtu.

    ReplyDelete
  13. saya pekan lalu tes kebugaran mba, dan 1.6 km saya dapat 15 menit. Waduh PR banget pokoknya. Jadi harus latih tes kebugaran lagi, mudah-mudahan week end ini bisa nyempetin tes kebugaran ^_^

    ReplyDelete
  14. bener bangeet ya mba.. kita ngga boleh lengah dengan kesehatan kitaaa ya dan harus cek terus yaaa

    ReplyDelete
  15. Pantesan ya sebelum melakukan olahraga apa pun dianjurkan buat pemanasan dulu biar tubuh juga gak kaget. Nah, saya sih senang2 saja kalau diajak olahraga atau jalan kaki bareng suami tapi kalau sendiri aja bawaannya ogah-ogahan, hehe

    ReplyDelete
  16. Hebat banget mbak bisa jalan sampai 40menit lebih. Aku jalan 15menit sudah menyerah apalagi sejak melahirkan ketiga ini. Berarti kurang bugar ya huhuhuhu

    ReplyDelete
  17. Sama banget, kak..
    Aku sepedaan sama suami sama anak-anak, besoknya yang badannya ngeluh sakit semua cuma aku.
    Huhuu...jadi bertanya-tanya "Apakah aku sudah setua ini?"

    Ya Allah~
    Sebaiknya memang selain pemanasan juga melakukannya secara rutin dan bertingkat yaa, kak.. Gak mek bedhundhuk langsung jauh...

    ReplyDelete
  18. Aku tim yang jarang banget olahraga hahaha sekalinya workout badan sakit, terus besoknya istirahat lagi. Emang harus konsisten sih ya mbak, supaya nggak kaget badannya

    ReplyDelete

Post a Comment