Resep Katimus Tanpa Daun

30 comments

 Resep Katimus tanpa daun. Hai, Moms, mau makan katimus tapi tidak ada daun? Tenang. Moms bisa memasaknya tanpa daun kok. Rasanya memang sedikit agak berbeda dari katimus yang memakai daun, namun kelezatannya tetap sama.

Jadi ceritanya saya mendapatkan oleh-oleh singkong dari kakak yang baru saja pulang dari Subang. Singkongnya putih dan legit. Ukuran singkongnya besar-besar, hingga akhirnya saya coba mengolahnya menjadi beberapa penganan tradisional dari bahan dasar singkong.

Penganan tradisional khas sunda yang sangat ingin buat dari bahan singkong ini adalah katimus dan ancemon. Dua makanan ini mengingatkan saya pada masa kecil saya yang bahagia.

Katimus tanpa daun
sumber gambar: idntimes.com
Akhirnya, saya mencari resep membuat katimus. Semua bahan tambahan untuk membuat katimus sudah ada di rumah, seperti gula merah, gula pasir, tepung tapioka, hanya saja, masa pandemi begini, saya kesulitan mendapatkan daun dan kelapa. 

Akhirnya saya coba mencari resep katimus tanpa daun alias katimus loyang. Kelapa saya ganti dengan santan bubuk.

Katimus Loyang Legit

Katimus atau timus ini salah satu penganan tradisional Khas Sunda. Bahan dasarnya dari singkong yang diberi gula merah, potongan kelapa, potongan daun pandan dan dibalut daun pisang.

Dulu saya paling suka dengan cemilan katimus ini. Waktu itu, Mama yang membuat. Kalau Mama tidak membuat, ada tukang bajigur langganan yang hampir tiap hari berjualan di depan mushola tempat saya mengaji.

Nah, sekarang saya ingin mencoba membuatnya sendiri. Karena saya tidak memiliki daun dan akses ke pasar pun saat ini ditutup karena PPKM, jadi saya coba membuat katimus dengan menggunakan loyang.

Katimus tanpa daun pisang atau katimus loyang ini kalau kata anak saya, jadinya seperti cake atau kue katimus hehe tapi rasanya enak meski kurang bau daun pisang saja.

Katimus
Penampakan katimus tanpa daun alias katimus loyang
Tidak semua anak yang suka penganan khas sunda ini. Hanya anak saya Sarah dan Saki yang kebetulan membantu saya memasak katimus loyang ini. Mungkin mereka mengetahui proses dari awal, memarut singkong sampai adonan katimus itu masuk loyang dan dikukus sampai matang mereka mau mencobanya memakan hasil praktik mereka.

Kata Saki dan Sarah, enak! Dan memang enak, legit! Alhamdulillah ternyata bisa juga membuat katimus tanpa daun. Saya suka!

Resep Katimus Loyang

Baiklah, mari kita eksekusi cara membuat katimus loyang. Sebelumnya tentu kita harus mengetahui bahan-bahan yang diperlukan dulu yaa.

Bahan membuat katimus loyang

  • 1 kilo gram singkong (parut)
  • 2 sdm tepung tapioka
  • 300 gram gula merah (cacah)
  • 4 sachet santan bubuk
  • 1 lembar daun pandan

Cara membuat katimus loyang

  1. Kupas singkong dan cuci bersih. Setelah itu parut singkong dan sisihkan.
  2. Masukan ke dalam wadah parutan singkong, gula merah, tepung tapioka, santan bubuk dan daun pandan. Aduk hingga rata. Masukan ke dalam loyang.
  3. Kukus katimus kurang lebih 60 menit hingga katimus matang.
  4. Angkat, tunggu hingga dingin, baru potong-potong.

Katimus pun siap untuk disajikan. Katimus dengan aroma khas pandan, singkong dan gula merah membuat penganan ini menjadi penganan yang selalu ada di dalam hati saya.

Cara membuatnya pun mudah. Meskipun katimus yang dibalut daun ini memiliki aroma yang khas namun tak ada daun, loyang pun jadi. Rasanya tetap legit dan lezat.

Demikian resep katimus tanpa daun ini, semoga dapat menginspirasi Moms yang mempunyai penganan masa kecil favorit, katimus, dapat terobati kangennya dengan membuat sendiri di rumah.

Selamat mencoba!

Sri Widiyastuti

Sri Widiyastuti
Saya ibu rumah tangga dengan 6 orang anak. Pernah tinggal di Jepang dan Malaysia. Isi blog ini sebagian besar bercerita tentang lifestyle, parenting (pengasuhan anak) dan segala sesuatu yang berkaitan dengan keluarga dan perempuan. Untuk kerjasama silakan hubungi saya melalui email: sri.widiyastuti@gmail.com

Related Posts

30 comments

  1. Iiih iya yaa.. Ga perlu palai daun pisang juga bisa. Mau coba ah mba. Tapi rasa mgkn lebih enak kalau dibungkus daun pisang ya?

    ReplyDelete
  2. Kalau di tempatku namanya bukan Katimus. Pepes singkong kayanya, hehehe

    Kapan-kapan boleh bikin deh. Simpel pakai loyang kaya gini apalagi yang ga telaten bikin bungkusan kecil-kecil

    ReplyDelete
  3. wah, ini beda namanya aja sih di sini, aku suka rasanya. Dulu ibuku sering bikin pakai daun pisang dan enak bangets

    ReplyDelete
  4. Saya gak gitu doyan sih katimus, cuma mama sih doyan ini. Enak ini apalagi kalau lagi panen singkong, haha... Saya pun kurang bisa bungkus daun, jadi kalau tanpa daun tentu akan lebih memudahkan :D

    ReplyDelete
  5. praktis banget ya Mbak buat katimus ini, meski pakai yang cara kekinian dengan loyang tapi pasti rasanya tetap khas ya, singkong dan gula merah.
    jadi pengen coba buatnya juga deh ih :)

    ReplyDelete
  6. Oh, namanya katimus. Aku nyebutnya timus wkwkkw, aku suka banget ini. Dulu ibu suka bikinin buat camilan, sekarang aku mau bikin males banget

    ReplyDelete
  7. Di Kediri ini namanya Lemet ...Kalau timus itu ubi jalar diparut kasih gula merah dibulat-bulat lalu digoreng :)
    Kayak gini enak sekali Ibuku bikin juga dibungkus daun, dimakan hangat sungguh nikmat
    Belum pernah bikin yang pakai loyang, bisa dicoba nanti

    ReplyDelete
  8. Wah... ini sih kesukaan aku banget, dan aku baru tau bisa dimasak tanpa daun loh. Karena jujur ya sekarang susah banget cari yang jual jajanan tradisional gini. Boleh juga nih dicobain nanti resepnya di rumah.

    ReplyDelete
  9. Saya baru tahu kalau ketimus gak harus dibungkus daun pisang untuk memasaknya, Mbak. Kreatif dirimu, menggunakan loyang seperti ini. Nah aku suka banget ketimus yang didalamnya dikasih irisan kelapa muda. Kalau digigit ada berasa kriuk-krikuk gurih :)

    ReplyDelete
  10. Kalau ditempatku katimus ini namanya "lemet". Dirumah kalau lagi ada singkong pasti dibuat "lemet" sebagai pilihan sama ibuku. Sekarang ini udah jarang nemuin jajanan seperti ini dipasar kalau enggak buat sendiri. Kalau pakai loyang belum pernah cobain sih. Nanti deh bisa dicoba

    ReplyDelete
  11. Dulu mamah saya sering bikin ini. Memang enak rasanya. Legit, tapi gak giung kayak dodol. Saya masih suka kalau katimus. Belum pernah tertarik bikin sendiri karena malas ngebungkus pakai daun. Kapan-kapan boleh juga nih coba bikin yang tanpa daun.

    ReplyDelete
  12. Aku juga suka timus eh katimus ya kak nama sebenarnya. Selama ini suka beli di abang pikulan yang suka lewat rumah ya. Bolehlah aku coba nih resepnya pake loyangan kecil saja karena yang suka kue tradisonal cuma aku. Sepertinya gampang ya cara buatnya, he he he

    ReplyDelete
  13. Kalau di sini namanya lemet.
    Iya ini panganan dari jaman kecil saya, kalau ke pasar suka beli jajanan ini. Tapi anak-anak saya nggak ada yang mau.

    Jadi tanpa daun pisang pun tetap bisa bikin ya, ditaruh loyang aja lalu di kukus

    ReplyDelete
  14. Wah ini namanya katimus ya mbak
    KLO di Jawa timur ini namanya lemet
    Aku biasa beli ,nggak bisa buat sendiri hehe

    ReplyDelete
  15. Duluu banget pernah makan ini mba. Tapi udah lama sekali nggak cobain Katimus. Beli dimana juga carinya susah ya mba. Mau bikin tapi tak bisa. Kapan kapan mampir ke rumah mba aja buat incip ah :) D

    ReplyDelete
  16. Udah lama banget ga bikin Katimus nih mbak, soalnya kadang yang males tuh harus cari daunnya. Beruntung nemu resep ini, besok pagi mau dicoba ah.

    ReplyDelete
  17. Wah katimus ini olahan singkong yang jadi favoritnya bapak. Beliau sampe bisa buat katimus sendiri, loh! Hehehe
    Bikin katimus gak pakai daun lebih praktis ya, Mbak. Tapi kalau ada daun pastinya aromanya lebih wangi :)

    ReplyDelete
  18. Ya ampun ini makanan masa kecil aku nih, dulu tante sering banget bikin katimus enak banget.
    Jadi pingin bikin lagi deh katimus, anak-anak kayanya belum pernah makan kue tradisional yang satu ini.

    ReplyDelete
  19. Ini Aku sering bikin mba kebetulan depok dan Cirebon itu bnyak bnget Singkong .

    Emakku Suka bnget.. tapi blm pernah coba nih ketimus yg Tanpa daun ... Praktis Juga ya penasay kpingin bikin

    ReplyDelete
  20. Belum pernah makan Katimus.
    Rasanya manis gurih gitu yaa.. Yummii~
    Membayangkannya sudah semangat sekali.

    ReplyDelete
  21. Eh bisa ya katimus tanpa daun? Baru tau. Aku tu pengen bebikinan begini, tapi langsung melipir pas tau kudu marut marut. Hehe...

    ReplyDelete
  22. wah ketimusssss, ternyata bisa dibikin tanpa daun juga ya mak? mungkin bau daun pisangnya bakal hilang, tapi rasanya mah pasti tetepa enak dan krenyes krenyes karena kelapa di dalemnya yaaaa.. hihi

    ReplyDelete
  23. Kalau di Jawa timus itu juga dari singkong tapi digoreng dalamnya ada gula merahnya di tengah. Ini malah mirip lemet pake daun pisang juga. Yummy, save ah resepnya

    ReplyDelete
  24. Lengket manis yaa. Aku lupa di jawa namanya apa, bukan katimus tapi sama lah bahannya. Enak lho ini, biasa beli di pasar tradisional

    ReplyDelete
  25. katimus teh lemmet kan ya yang manis. enakkk olahan yang lezat menurutku, secara yaa ini tradisional banget.. kalau yang ga ngarti past dipikirnya apaan ini ya kan rada lengket gitu. padahal enyaaak

    ReplyDelete
  26. Kalau di daerah asalku aku nyebutnya "lemet" mbak. Ini kesukaanku banget tapi lama banget eui aku gak makan ini. Gak bisa bikin sendiri juga haha. Jd tau resepnya gara2 baca blogpostmu ini mbak. Pakai loyang pun gak dibungkus daun ternyata bisa yaa. TFS resepnya.

    ReplyDelete
  27. Kalau di tempatku namanya utri, mba. Kalau timus beda lagi bahan pembuatnya. Emang beda daerah beda penyebutan yaaa... Gapapa lah mba ga ada daun pisang, tetap enak legit kaaan...

    ReplyDelete
  28. Oh ini di Semarang namanya UTRI, mbak. Kali timus tuh bahannya ubi rambat dan gak ada isinya. Bisa juga ya dibuat tanpa dibungkus daun, tetep enak lah

    ReplyDelete
  29. Di tempatku namanya bukan katimus Mbak Sri. Ibuku sering buat buat bapak buat kudapan. Manisnya pas apalagi ada serutan kelapanya makin menggoyang lidah. Aku skrinsut resepnya ya, siapa tau nanti pas longgar bisa recook :))

    ReplyDelete
  30. wah jadi pengen nyoba saya ini kuenya pastinya enak nih perpaduan antara singkong dan gula merah. jadi ingat dulu ibu saya pernah bikin kue kayak gini namanya olen-olen kalau nggak salah

    ReplyDelete

Post a Comment

iframe komentar