Skip to main content

Bonenkai itta...


Ahad yang cerah, umi dan 4SN jalan-jalan lihat bonenkai di Hotel Salak Bogor. Hotel yang terletak bersebelahan dengan Balaikota Bogor menjadi rame dengan ABG-ABG dan orangtua yang suka dengan kebudayaan Jepang. Itu kali pertama umi dan anak-anak masuk ke dalam hotel Salak. Hotelnya termasuk cagar budaya, karena dibangun sejak pemerintahan kolonial Belanda. Sayang karena rame, jadi ga keliatan bentuk aslinya lagi, ketutup ma orang-orang...kakak salma aja bingung, dia tanya begini: 
"Umi, kita dimana sih? katanya mo ke Hotel salak?" tanyanya
"lo, ini kan sudah di hotel salak" sahut umi.
"tapi kok hotel kayak gini sih, mana tepat tidurnya??? ohhh..mungkin diatasnya lagi kali yah" tanya kakak dan jawab sendiri...bingung dia..
"Iya kak, lantai 1 dan 2 tempat event-event atau acara-acara gitu, kamar-kamarnya diatas atau mungkin dibelakang bangunan ini kan ada gedung lagi tuh, umi juga belum pernah datang ke hotel dalam keadaan sepi" jelas umi
"ohhh gitu toh..." kata kakak, mengangguk seperti yang sudah mengerti...hehehe


Di meja registrasi kami mendapat cap terusan dan membayar harga karcis yang terbilang lumayan juga 1 orang Rp. 5000. usia 3 tahun kebawah belum wajib bayar. Jadi yang dikenai biaya masuk hanya bertiga, umi, kakak dan teteh. Abang dan dede belum bayar (biasa..umi jalan-jalan minus Abi...demo minna ga tanoshikatta deshita..).

Dari pintu depan, umi dan 4SN grogi juga, baru pertama kali ikutan event kayak begitu tuh, akhirnya lihat dulu sekitarnya. Lihat kertas yang berisi jadwal acaranya, akhirnya kami memutuskan naik kelantai 2. Dibawah tadi ga gitu rame banget, padahal ada peragaan kimono dan berfoto memakai kimono, juga ada praktek bikin batik bagi yang berminat, ada gerai batiknya juga, tapi ga penuh orang. Dilantai 2...hmmmm...rame banget...penuhhh..sesak...dikiri kanan ada pameran pernak-pernik dari jepang...hmmm asyik juga kalo liat-liat dulu tapi anak-anak kasian juga kedempet2...
"anak-anak lihat kedepan, pegangan tangan, jangan jauh dari umiii!!!"...begitu komando umi...hehehe.serasa latihan militer sendiri...
Akhirnya kami jalan mencari tempat yang agak lowong sambil melihat jadwal lagi. Jam sudah menunjukan pukul 11.00 wib, hmm telat nih ikutan bikin origami teru-teru bozu..dimana yah...pas lagi nyari-nyari gitu...eh...ketemu ma temen SMA umi, diana dan keluarganya...ohhh...senangnya...kamipun ngobrol nostalgia bentar..tanya ini dan itu akhirnya barengan ke tempat bikin origami. Dari tanya-tanya orang (karena ternyata tempatnya kepisah-pisah) kami ditunjukan ke ballroom, alhamdulillah nyampe juga..tapi sayang kita cuman dapet tengah-tengahnya...mungkin dah akir juga. rame banget..pada antusias ikutan bikin origami masal. Di akhir acara bikin origami masal, ada beberapa quiz..ada hadiahnya juga. Alhamdulillah umi dapet satu origami teru-teru bozu yang ukuran sedang karena bisa jawab tentang washi ningyo...terhibur juga...cuantik banget bola origaminya...(nti aku upload fotonya belakangan yah..kameranya dipinjam adik belum dikembaliin nih...hiks)

Abis sholat dan makan siang, umi dan 4SN keatas lagi ikutan kelas "pembuatan washi ningyo-go nin bayashi-" bayarnya Rp. 20.000, (umi kira gratis nih..hehehe..tapi gpp namanya juga ilmu..pasti ga ada yang gratis kan...) seneng banget..anak-anak juga menikmati banget umi ikutan kelas itu, santai tapi serius, mereka juga ga ganggu umi karena asyik dengan main dikolong yang berkarpet empuk...hehehe...maklum, dirumah tempat duduknya juga dibawah..alias di karpet..serasa dirumah sendiri, si Abang malah tidur-tiduran dikolong meja..katanya "ini rumah abang yah" hehehehe. salma dan shafa juga asyik ngobrol di kolong meja (kebetulan banyak meja yang kosong, karena peserta praktek washi cuman 6 orang). Shofi bobo...Alhamdulillah mpe selesai buat washi ningyo kondusif banget...seneng lihat hasil jadinya...(kalo ada yang ingin belajar silahkan yah...asal ada bahannya aja..nti aku ajarin deh..gratis...)..oh iya..sensei yang ngajarin ini namanya Indah sensei dan Maulany sensei...arigatou gozaimashita sensei....
Selesai  kelas washi, umi dapet oleh-oleh lagi dari maulany sensei, ternyata bola teru-teru bozu hadiah sebelumnya adalah hasil karya beliau, umi dapet step-step pembuatannya langsung dari beliau. seneng banget...maulany sensei baik hati banget....mpe sabar banget nerangin step-stepnya..karena memang beliau seneng banget buat yang njelimet begitu.

Jam 2.30 siang kita pulang, karena abang dah ga kuat pengen minum susu. Benernya umi masih pengen lihat-lihat kelas yang lain, kelas nihonggo, japanese story telling, japanese kids movies (tapi info dari mauly sensei sih filmnya banyak kekerasannya, bukan studio gibli...yah sudah lah..ternyata memang ga mungkin liat film begituan...dirumah juga punya film dari studio gibli, cuman belum pernah nonton barengnya)..jadi ga gitu penasaran deh.
Oh iya, sebelum pulang, anak-anak foto dulu dengan naruto, gaban dan kao nashi...pake kamera HP kebetulan kamera diginya lagi dipinjem om beng-beng...lumayan deh ada jejaknya pernah lihat bonenkai tahun 2009 di hotel salak...dan ketemu ma naruto, gaban dan kao nashi made in Indonesia...seru....masih banyak sih orang yang pake kostum2 aneh-aneh tapi kamera HPnya dah penuh dah ga ada space lagi..dah cape juga...sayonara owakare...

Sampai dirumah anak-anak langsung cerita pengalamannya, cuman shafa aja yang agak kecewa, dia cuman bisa makan pisang coklat dan minum ichigo juzu, dia inginnya makan makanan jepang yang lain. Ada onigiri, ada shushi, ada yakitori,cuman kantong umi ga tebel sih...cukuplah dengan makan donat yah nak...bisa makan berjamaah dengan harga yang sama...
Walau begitu, mereka tetap ceria dan seneng bisa jalan-jalan dengan umi....

Bogor, 28 Desember 2009
catatan umi dan 4SN

Comments

Popular posts from this blog

Haa...Hamil lagi?!!

Hamil dan melahirkan, merupakan anugerah terbesar dan terindah dari Allah bagi seorang wanita menikah. Semasa masih gadis dan menjelang menikah, aku merasa takut tidak bisa hamil dan memiliki anak. Rasanya aku tidak akan pernah merasakan kebahagiaan berumah tangga. Apalagi usiaku disaat menikah usia yang sudah hampir lewat masa subur, 27 tahun. Ketakutan yang sangat beralasan sekali menurutku.

Alhamdulillah ketakutan itu tidak menjadi kenyataan. Lepas pernikahan kami di bulan Januari 2001, bulan Februari aku dinyatakan positif hamil. “Alhamdulillah”. Itu kata pertama yang keluar dari mulutku saat itu ketika mengetahui test packmenunjukan 2 strip biru. Senang? Tentu saja!! Kalau tidak malu, mungkin saat itu aku akan meloncat-loncat seperti anak kecil mendapatkan balon. Begitu juga dengan suami, dia langsung mengabari kedua orangtuanya. Diusia pernikahan kami yang baru berumur sebulan, aku hamil. Dari mulai saat itu suamiku menjagaku bak seorang putri, bagaikan gelas yang mudah pecah. Rap…

Benarkah Ibu Rumah Tangga Rentan Stress?

Hai Moms, apa kabar? Apa benar Mom, ibu rumah tangga lebih rentan stress? Kalau menurut Moms bagaimana?

Pertanyaan ini menggelayut terus di dalam benak saya. Pasalnya, beberapa minggu yang lalu, ada seorang kawan curhat. Begini curhatnya.
"Temenku itu sudah sering banget aku bantuin, Umm. Dari mulai ngasih nasehat, ngasih pinjem uang, ngasih motivasi biar dia ada kegiatan, biar dia punya penghasilan tapi ya gitu, deh. Mana utang dia dimana-mana. Jadi pernah pinjam uang dari aku, untuk membayar utang di tempat lain. Bener-bener gali lobang tutup loban Gimana enggak nyesek, coba!" katanya dengan wajah hampir menangis.
Saya mencoba memahami perasaaannya, meskipun saya jadi gundah juga mendengar curhatannya.
"Temenku itu stress. Pernah juga dia mencoba bunuh diri. Alhamdulillah bisa digagalkan. Makanya, aku takut, kalau enggak bantuin dia, dia berbuat nekat lagi kayak waktu itu."
Oh, My God! sampai mau bunuh diri?!
"Terus gimana? kamu akhirnya bantu apa?"  &…

Cara Manis Menghidupkan Kembali Tradisi Makan Bersama Keluarga

Hai, Moms, apa kabar? Semoga semua dalam keadaan sehat wal afiat yaa ...
Moms, beberapa waktu lalu, saya membaca sebuah artikel yang mengatakan bahwa, sekarang, makan bersama keluarga di meja makan itu sudah semakin ditinggalkan. Paling banter, kalau makan bersama pas buka puasa bersama, itu pun awal-awal aja. Habis itu, makan se-enjoynya aja gitu. Dimana-mana. Di depan tivi, di ruang tamu. atau di tempat yang anak-anak suka.

Lah, kok bener juga ya itu artikel. Sebab saya juga meraasakannya akhir-akhir ini, anak -anak abis makan, udahlah gak disimpen lagi di tempat cuci piring, eh dimana-mana ada piring, pula! grrr ...

Menurut artikel itu, dewasa ini, makan di meja makan menjadi pemandangan langka di dalam rumah. Padahal, banyak manfaat yang bisa didapatkan ketika kita bisa makan bersama di meja makan, salah satunya adalah mengeratkan hubungan antar anggota keluarga. Bagi anak, dia belajar memahami isyarat-isyarat sosial. Anak belajar melalui pengalaman makan bersama keluarga dan hal…